Erick Thohir: Kapasitas Pembayaran Utang BUMN Terus Menguat

Jum'at, 08 Juli 2022 - 10:26 WIB
loading...
Erick Thohir: Kapasitas Pembayaran Utang BUMN Terus Menguat
Menteri BUMN Erick Thohir memastikan, kinerja keuangan perusahaan pelat merah semakin baik dan sehat. Dimana, pembukuan laba bersih BUMN mencapai Rp126 triliun. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memastikan, kinerja keuangan perusahaan pelat merah semakin baik dan sehat. Dimana, pembukuan laba bersih BUMN mencapai Rp126 triliun.

Jumlah tersebut merupakan angka awal unaudited konsolidasi pada 2021. Laba bersih ini juga melesat jauh dibandingkan pada 2020 yang tercatat mencapai Rp13 triliun.

Baca Juga: Cuan Banget! Bank Mandiri Sumbang Laba BUMN Sebesar Rp28,03 Triliun 2021

Ini dibarengi penurunan rasio utang berbasis bunga terhadap modal tertanam turun menjadi 35 persen. Untuk serta rasio utang berbasis bunga terhadap EBITDA turun dari 4,5 kali menjadi 3,5 kali pada 2021.

"Alhamdulillah, berkat transformasi dengan mengedepankan tata kelola dan manajemen risiko perusahaan yang baik, efisiensi, dan profesional, kinerja keuangan BUMN semakin baik, semakin sehat. Laba bersih meningkat signifikan, sementara struktur pendanaan, dan kapasitas pembayaran utang BUMN terus menguat, berada pada rasio perusahaan dengan rating investment grade,” ungkap Erick Thohir, Jumat (8/7/2022).

Baca Juga: Utang Holding BUMN Pertambangan Tembus Rp93,4 Triliun

Kementerian BUMN melakukan sejumlah inisiatif strategis untuk meningkatkan kapasitas utang dan struktur modal BUMN. Misalnya, restrukturisasi utang PT Waskita Karya (Persero), PTPN III atau Holding Perkebunan Nusantara, dan PT Garuda Indonesia Tbk,. Perusahaan pelat merah ini merupakan BUMN yang memiliki kondisi keuangan yang melemah akibat Covid-19.

“Langkah tegas telah dilakukan pada 2021 lalu dengan bernegosiasi dengan para kreditur, dengan perjanjian restrukturisasi yang telah dilakukan untuk Waskita dan PTPN III di tahun 2021. Untuk Garuda, meskipun rencana perjanjian belum disetujui dalam tahun 2021, baru saja mendapat persetujuan rencana restrukturisasi dalam PKPU,” katanya.

Kementerian BUMN, lanjut Erick, juga fokus pada langkah-langkah menurunkan utang pada neraca melalui penguatan posisi ekuitas pada BUMN strategis yang terdampak Covid-19.

(akr)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1918 seconds (11.210#12.26)