Balik Melawan Rusia, Eropa Sepakat Mengurangi 15 Persen Penggunaan Gas

Rabu, 27 Juli 2022 - 06:39 WIB
loading...
Balik Melawan Rusia, Eropa Sepakat Mengurangi 15 Persen Penggunaan Gas
Anggota Uni Eropa (UE) mencapai kata sepakat untuk mengurangi penggunaan gas di tengah seretnya pasokan dari Rusia, meski beberapa negara bakal dapat pengecualian dalam hal penjatahan gas. Foto/Dok
A A A
BRUSELLS - Anggota Uni Eropa (UE) mencapai kata sepakat untuk mengurangi penggunaan gas di tengah seretnya pasokan dari Rusia , meski beberapa negara bakal dapat pengecualian dalam hal penjatahan gas.

Baca Juga: 3 Negara Eropa Terancam Gelap Dihantam Force Majeur Gas Rusia Berkepanjangan

Pembicaraan yang berjalan alot di antara negara-negara UE sejak gagasan mengurangi penggunaan gas Rusia mencuat pada minggu lalu itu, kini telah disetujui secara sukarela untuk mengurangi 15% penggunaan gas antara Agustus dan Maret.

"Ini bukan Mission Impossible!", cuit Republik Ceko, yang memegang kepresidenan Uni Eropa yang berganti secara bergilir.

UE mengatakan tujuannya dari kesepakatan itu adalah untuk melakukan penghematan dan menyimpan gas menjelang musim dingin, serta memperingatkan bahwa Rusia tidak bisa "terus menggunakan pasokan energi sebagai senjata". Perjanjian sukarela akan menjadi wajib jika pasokan mencapai level krisis.

Baca Juga: Siapa Negara Penadah Gas Rusia Paling Banyak, Urutan Pertama Ada di Eropa

Namun, beberapa negara yang tidak terhubung ke jalur pipa gas UE, seperti Irlandia, Malta dan Siprus, akan dibebaskan dari perintah pengurangan gas wajib karena mereka tidak akan dapat memperoleh pasokan alternatif.

Di tempat lain negara-negara Baltik, yang tidak terhubung dengan sistem kelistrikan Eropa dan sangat bergantung pada gas untuk produksi listrik juga dibebaskan dari target wajib. Hal ini untuk menghindari risiko krisis pasokan listrik saat krisis gas Eropa menjalar.

Negara-negara Eropa lain juga dapat meminta untuk dibebaskan, jika pengisian penyimpanan gas telah melampaui target. Atau jika industri mereka sangat bergantung pada gas, atau jika konsumsi gas mereka telah meningkat setidaknya 8% dalam setahun terakhir dibandingkan dengan rata-rata 5 tahun terakhir.

Nathan Piper, seorang analis minyak dan gas untuk Investec, mengatakan ada "harga politik dan ekonomi yang tinggi" karena UE berupaya mengurangi ketergantungannya pada gas Rusia. Dimana harga itu tercermin dalam pengecualian bagi anggota, yang kemungkinan akan mengurangi dampak dari langkah-langkah tersebut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1808 seconds (10.101#12.26)