Wall Street Ditutup Bervariasi, Saham Tesla Naik Borong Nikel RI

Selasa, 09 Agustus 2022 - 08:04 WIB
loading...
Wall Street Ditutup Bervariasi, Saham Tesla Naik Borong Nikel RI
Wall Street sebagian besar ditutup bervariasi pada perdagangan Senin (8/8). FOTO/REUTERS
A A A
JAKARTA - Wall Street sebagian besar ditutup bervariasi pada perdagangan Senin (8/8) setelah data pekerjaan blockbuster AS pekan lalu memperkuat ekspektasi Federal Reserve akan menindak inflasi. Sementara peringatan pendapatan dari pembuat chip Nvidia mengingatkan investor tentang ekonomi AS yang melambat.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 29,07 poin, atau 0,09%, menjadi 32.832,54, sedangkan S&P 500 (.SPX) kehilangan 5,13 poin, atau 0,12%, menjadi 4.140,06 dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 13,10 poin, atau 0,1% menjadi 12.644,46.

Volume di bursa AS menjadi 11,01 miliar saham. S&P 500 telah bangkit kembali 14% dari posisi terendah pertengahan Juni. Tetapi tanda-tanda inflasi yang terlalu panas dapat memperkuat kasus The Fed untuk pengetatan kebijakan moneter yang agresif.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Menguat Jelang Rilis Inflasi Pekan Ini

Saham juga mundur dari peringkat tertinggi sebelumnya karena ledakan laporan pasar tenaga kerja pekan lalu yang awalnya dilihat sebagai tanda ekonomi dapat menahan kenaikan suku bunga agresif oleh The Fed untuk menjinakkan inflasi yang berjalan di tertinggi empat dekade.

Investor sekarang menunggu data harga konsumen pada hari Rabu untuk mengukur apakah The Fed mungkin sedikit mengurangi pertarungan inflasi dan memberikan pijakan yang lebih baik bagi ekonomi untuk tumbuh.

"Data CPI akan membantu untuk mengkonfirmasi apakah upaya pengetatan Fed telah berhasil dalam mulai menjinakkan inflasi atau jika pengetatan Fed lanjutan diperlukan," kata Robert Schein, kepala investasi di Blanke Schein Wealth Management.

Anthony Saglimbene, kepala strategi pasar di Ameriprise di Troy, Michigan, mengatakan pasar akan mundur di beberapa titik karena para pedagang menguji rebound baru-baru ini.

"Mungkin kita bisa mendapatkan sedikit lebih tinggi pada akhir tahun, tapi itu jika semuanya berjalan dengan sempurna," katanya, menambahkan bahwa survei sentimen konsumen awal Universitas Michigan untuk Agustus pada hari Jumat juga akan diawasi dengan ketat.

"Itulah tarik menarik antara kumpulan data ini yang menceritakan kisah tentang, Hei, apakah kita akan berubah menjadi resesi atau menghindarinya?" jelasnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2371 seconds (11.252#12.26)