Siap-siap Harga BBM Naik, Kemenko Perekonomian: Angkanya Tidak Terlalu Tinggi

Senin, 15 Agustus 2022 - 16:35 WIB
loading...
Siap-siap Harga BBM Naik, Kemenko Perekonomian: Angkanya Tidak Terlalu Tinggi
Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Susiwijono mengatakan, bahwa pemerintah tengah mempertimbangkan kenaikan harga BBM. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Susiwijono mengatakan, bahwa pemerintah tengah mempertimbangkan kenaikan harga BBM (Bahan Bakar Minyak) berbagai jenis. Kenaikan harga BBM ini dilakukan dalam upaya menjaga kesehatan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara ( APBN ) 2022.

Baca Juga: Sinyal Harga BBM Naik, Menteri Bahlil: Pertalite Rp10 Ribu

Seperti diketahui pemerintah telah mengalokasikan anggaran Rp502 triliun untuk subsidi BBM hingga akhir tahun. Namun di sisi lain harga minyak dunia terus meningkat di tingkat global.

"Angkanya semua sedang dihitung, kita sedang siapkan angkanya. Kita sudah rapat beberapa kali," kata Susiwijono di Gedung Sarinah, Jakarta Pusat, Senin (15/8/2022).

Lebih lanjut Ia membeberkan, perhitungan kenaikan harga BBM sedang dilakukan berbagai Kementerian dan Lembaga (K/L) terkait. Termasuk dampak kenaikan inflasi yang bisa dihasilkan jika pemerintah memutuskan kenaikan BBM.

"Semua sedang dihitung, kalau naik nanti kontribusi ke inflasinya berapa? karena akan dorong inflasi," jelasnya.

Baca Juga: Sinyal Harga BBM Naik Mencuat, Menteri ESDM: Kandungan Gas Kita Lebih Besar

Susiwijono juga menuturkan, rencana kenaikan harga BBM sudah menjadi opsi pemerintah. Sebab selama ini pemerintah telah menahan harganya agar tidak berdampak langsung di masyarakat.

Tingginya harga minyak mentah dunia dakui menjadi beban baru bagi APBN, terlebih jika BBM terus ditahan harganya. Apalagi nilai keekonomian dengan harga yang ditetapkan pemerintah saat ini sudah sangat tinggi.

"Space APBN kita kan sudah cukup. Mungkin supaya harga jualnya ini tidak perlu tinggi antara harga jual dan keekonomian ini tinggi sekali. Kita sedang hitung perlu opsi kenaikan harga (atau tidak)," tuturnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1459 seconds (11.97#12.26)