Karut Marut Harga Pangan dan Energi, Kemendag Jaga Stok hingga Distribusi

Jum'at, 23 September 2022 - 13:35 WIB
loading...
Karut Marut Harga Pangan dan Energi, Kemendag Jaga Stok hingga Distribusi
Pemerintah mengakui kondisi perdagangan di dalam negeri tidak baik-baik saja. FOTO/dok.SINDOnews
A A A
JAKARTA - Kepala Badan Kebijakan Perdagangan (BKPerdag) Kementerian Perdagangan Kasan mengakui kondisi perdagangan nasional saat ini sedang tidak baik-baik saja. Mulai dari kenaikan harga pangan dan energi di dalam negeri sampai dampak krisis geopolitik di beberapa kawasan.

“Kondisi perdagangan nasional saat ini menghadapi tantangan yang kompleks. Oleh karena itu, Kemendag terus berupaya merumuskan kebijakan dan program prioritas yang dapat mendorong optimalisasi pasar,” ujar Kasan di acara Diseminasi Hasil Analisis Badan Kebijakan Perdagangan secara daring, dikutip Jumat (23/9/2022).

Baca Juga: Harga Pangan Naik 84,6%, Inflasi Sri Lanka Tembus 70,2 Persen

Lanjutnya, dalam merespons perkembangan kondisi global dan nasional, Kemendag menjalankan beberapa program prioritas. Sebagai prioritas pertama dan utama adalah pengendalian harga dan distribusi barang kebutuhan pokok (bapok), dengan tujuan menjaga inflasi.

Prioritas lainnya adalah peningkatan penggunaan produk dalam negeri, optimalisasi perjanjian perdagangan internasional, fasilitasi promosi dan ekspor, serta peningkatan perlindungan konsumen.

“Selain itu, kebijakan dan program lainnya, di antaranya adalah program untuk mewujudkan digitalisasi 1 juta pedagang, mendorong kemitraan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dengan ritel modern, hotel dan lokapasar domestik, serta promosi dan sertifikasi produk halal,” imbuh dia.

Baca Juga: Mendag Zulhas Sebut Harga Bapok Stabil meski BBM Naik

Kasan menambahkan, Kemendag melalui BKPerdag terus melakukan serangkaian analisis untuk mendukung perumusan kebijakan yang dapat mengoptimalkan potensi pasar.

(nng)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1397 seconds (10.177#12.26)