Menanti Pengumuman Suku Bunga The Fed, Rupiah Lesu Darah

Rabu, 02 November 2022 - 20:24 WIB
loading...
Menanti Pengumuman Suku Bunga The Fed, Rupiah Lesu Darah
Nilai tukar rupiah hari ini ditutup melemah. Ilustrasi foto/pexels/ahsanjaya
A A A
JAKARTA - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) mengalami pelemahan selama perdagangan pada pekan ini. Mata uang Garuda diperdagangkan di atas 15.600 per dolar AS.

Padahal, di akhir pekan sebelumnya, rupiah diperdagangkan di kisaran 15.553 per dolar AS. Pada perdagangan sore ini, rupiah juga ditutup melemah 19 poin di level 15.646 per dolar AS.

Pengamat Pasar Keuangan Gunawan Benjamin mengatakan, pelemahan rupiah terjadi saat Bank Sentral AS Federal Reserve atau The Fed akan melakukan rapat penentuan besaran suku bunga acuan.

The Fed diperkirakan akan menaikkan besaran bunga acuannya sebanyak 75 basis poin. Adapun pengumuman diagendakan dalam beberapa jam ke depan.

"Sejauh ini, indeks mata uang dolar AS juga tengah mengalami kenaikan di kisaran 111,27. Dibandingkan dengan posisi akhir pekan kemarin yang sempat berada dikisaran 110,8," ungkap Gunawan, Rabu (2/11/2022).

Baca juga: Gara-gara Inflasi, Rupiah Melemah ke Rp15.597 atas Dolar

Selain itu, indikator lain yang membuat dolar AS menguat terhadap sejumlah mata uang dunia lainnya, menurut Gunawan, adalah adanya kenaikan yield US Treasury (10 tahun) di level 4,10% saat ini.

Kenaikan yield ini menunjukan bahwa aliran dana masuk ke surat berharga denominasi dolar AS meningkat. "Peningkatan tersebut menjadi pemicu melemahnya mata uang negara lain terhadap dolar AS," jelas Gunawan.

Di sisi lain, kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang pada awal pekan sempat menguat, dalam dua hari perdagangan mengalami pelemahan.

Indeks yang sempat naik di atas level psikologis 7.100 hari Senin (31/10), pada perdagangan hari ini mengalami pelemahan dan berkonsolidasi di level psikologis 7.000.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2685 seconds (11.210#12.26)