Lewat Ajang IFRC, BSI Dukung Pengembangan Pariwisata Banyuwangi

Minggu, 13 November 2022 - 23:51 WIB
loading...
Lewat Ajang IFRC, BSI Dukung Pengembangan Pariwisata Banyuwangi
Pulau Merah wisata ikonik Banyuwangi. FOTO/dok.Istimewa
A A A
JAKARTA - PT Bumi Suksesindo (BSI) mewujudkan komitmennya mendukung pengembangan pariwisata di Banyuwangi, Jawa Timur, melalui pelaksanaan ajang Indonesian Fire & Rescue Challenge (IFRC) ke-19. Bentuk dukungan dilakukan melalui pemilihan venue acara IFRC ke-19 di sejumlah tempat wisata ikonik sehingga para peserta yang hadir dari seluruh Indonesia dapat mengenal lebih dekat lokasi-lokasi wisata di daerah tersebut.

"Kami melihat potensi pariwisata di Banyuwangi ini sangat besar, termasuk salah satunya di Pantai Pulau Merah yang terletak dekat dengan lokasi site PT BSI. Pantai ini sangat indah dan sering dikunjungi masyarakat lokal, nasional, bahkan wisatawan asing," ujar Direktur PT BSI Riyadi Effendi dalam keterangannya, Minggu (13/11/2022).

Baca Juga: Ajang IFRC 2022 di Banyuwangi Hadirkan Digitalisasi Event

Dia mengatakan kegiatan IFRC kali ini akan diadakan di dalam site perusahaan tambang tersebut. Namun, melihat antusiasme peserta yang begitu tinggi dari berbagai daerah, perusahaan menambah jumlah venue untuk acara tersebut.

Adapun, empat venue utama yang telah disiapkan Perusahaan untuk acara IFRC ke-19 ini adalah fasilitas training ground di dalam area site PT BSI, area wisata Pulau Merah, Pantai Marina Boom Banyuwangi, dan Gedung Wanita Banyuwangi.

Sebagai gambaran, IFRC kali ini diikuti oleh 24 tim perwakilan sejumlah perusahaan dari seluruh Indonesia. Acara ini merupakan wadah saling belajar dan berbagi ilmu rescue tingkat lanjut serta teknologi dan kerja sama untuk mencegah korban jiwa dan cedera dalam melakukan operasi penyelamatan.

Salah satu tujuan IFRC adalah untuk mempromosikan pencegahan cedera, melalui edukasi dan kesiapsiagaan bagi semua tim dengan memperkenalkan serta membangun konsep tingkat nasional dan internasional.

"Kami berharap ajang IFRC ke-19 akan memberikan dampak positif bagi Banyuwangi, salah satunya agar wisata dan budayanya semakin dikenal di tingkat nasional. Selain itu, para tamu dan peserta memperoleh kesan positif tentang Banyuwangi, sehingga bisa kembali lagi di lain waktu," tuturnya.

Adapun, acara IFRC ke-19 resmi dimulai 14- 22 November 2022. Perusahaan berharap acara ini mendorong geliat perekonomian masyarakat lokal di sekitar daerah wisata yang sempat terpuruk karena dihantam pandemi Covid-19.

Salah satu contohnya, selama mengikuti acara pembukaan dan challenge kesatu sampai kelima, para peserta akan tinggal di sekitar lokasi wisata Pulau Merah yang selama ini dikelola oleh masyarakat lokal dan terus didukung pengembangannya oleh PT BSI.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1452 seconds (10.55#12.26)