Wall Street Bergerak Fluktuatif, Pembukaan Saham Sempat Terjadi Kerusakan Teknis

Rabu, 25 Januari 2023 - 07:13 WIB
loading...
Wall Street Bergerak Fluktuatif, Pembukaan Saham Sempat Terjadi Kerusakan Teknis
Bursa saham AS Wall Street bergerak fluktuatif. FOTO/Reuters
A A A
JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat (AS), Wall Street bergerak fluktuatif pada penutupan perdagangan Selasa (24/1). Kondisi tersebut disebabkan salah satunya oleh kerusakan teknis yang membuat sejumlah saham berhenti setelah pembukaan perdagangan. Namun, saham yang terganggu tersebut kembali bisa ditransaksikan.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 104,4 poin, atau 0,31%, menjadi 33.733,96, S&P 500 (.SPX) kehilangan 2,86 poin, atau 0,07%, menjadi 4.016,95 dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 30,14 poin, atau 0,27%, menjadi 11.334,27.

Nasdaq bergabung dengan S&P 500 di wilayah negatif, sementara Dow Jones berakhir sedikit lebih tinggi. Serangkaian saham yang terdaftar di NYSE dihentikan di puncak sesi karena kerusakan teknis yang jelas, menyebabkan kebingungan harga awal dan mendorong penyelidikan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).

Baca Juga: Menanti Rilis PMI Manufaktur, Wall Street Dibuka Tersungkur

Lebih dari 80 saham terpengaruh oleh kesalahan tersebut, yang menyebabkan ayunan harga pembukaan di lusinan saham, termasuk Walmart Inc (WMT.N) dan Nike Inc (NKE.N). "Semua orang mengalami masalah komputer, pertama maskapai penerbangan dan sekarang NYSE," kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior Ingalls & Snyder di New York. "Sepertinya itu cepat diperbaiki." "Beberapa cetakan jelas buruk," tambah Ghriskey. "Itu mengejutkan. Tak terduga."

Musim pendapatan kuartal keempat berjalan lancar, dengan 72 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan. Dari jumlah tersebut, 65% telah mengalahkan konsensus, hanya sehelai rambut di bawah rata-rata jangka panjang 66%, menurut Refinitiv. Secara agregat, analis sekarang memperkirakan pendapatan S&P 500 2,9% di bawah kuartal tahun lalu, turun dari penurunan tahun-ke-tahun 1,6% yang terlihat pada 1 Januari, per Refinitiv.

"The Fed akan memisahkan laporan pendapatan dan melihat bagaimana keadaan ekonomi, mengingat kenaikan suku bunga dan masalah lain di luar sana," kata Ghriskey. "Kami semakin dekat ke titik di mana Fed melihat kemajuan yang cukup dalam pertarungan inflasi untuk menghentikan kenaikan suku bunga dan itulah mengapa pasar bereaksi positif akhir-akhir ini."

Data ekonomi menunjukkan kontraksi yang lebih dangkal dari perkiraan di sektor manufaktur dan jasa pada minggu-minggu pertama tahun ini, menunjukkan bahwa suku bunga terbatas Federal Reserve meredam permintaan. Di antara 11 sektor utama S&P 500, sektor industri mengalami kerugian terbesar. Intercontinental Exchange Inc (ICE.N), pemilik New York Stock Exchange, turun 2,2% karena penyelidik SEC mencari penyebab kebingungan bel pembukaan hari Selasa.

Saham Alphabet Inc (GOOGL.O) merosot 2,1% setelah Departemen Kehakiman mengajukan gugatan terhadap Google karena menyalahgunakan dominasinya dalam bisnis periklanan digital. Konglomerat industri 3M Co (MMM.N) dan General Electric Co (GE.N) keduanya memberikan panduan ke depan yang kurang memuaskan karena tekanan inflasi. Saham 3M turun 6,2% sementara saham General Electric naik 1,2%.

Baca Juga: Wall Street Ditutup Menguat Didorong Lonjakan Saham Teknologi
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2728 seconds (11.97#12.26)