Reaktivasi Pariwisata Bali Butuh Disiplin Terapkan Protokol Kesehatan

loading...
Reaktivasi Pariwisata Bali Butuh Disiplin Terapkan Protokol Kesehatan
Foto: dok/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Kebijakan reaktivasi pariwisata Bali menjadi pertaruhan. Pemerintah harus menunjukkan bukti protokol kesehatan telah dilakukan. Ini adalah kunci keberhasilan.

Pengamat Kebijakan Publik Wijayanto Samirin mengatakan sukses tidaknya reaktivasi pariwisata Bali sangat tergantung pada kedisplinan protokol kesehatan. Risikonya sangat besar bila terdapat kelalaian yang mengakibatkan hilangnya kepercayaan masyarakat baik di dalam maupun luar negeri.

“Kuncinya protokol kesehatan dari ujung ke ujung. Semua harus disiplin menjalankan, jangan ada satupun yang cuek. Karena kerugiannya bisa lebih besar lagi. Khususnya kepercayaan wisatawan internasional yang sedang dipertaruhkan,” ujar Wijayanto hari ini dalam diskusi di IDX Channel, kemarin. (Baca: Zona hijau, Pariwisata Pulau Karimun Jawa Siap Hadapi New Normal)

Menurutnya, kebijakan reaktivasi pariwisata Bali sudah tepat. Ini karena perekonomian Bali terpukul paling keras di kuartal dua tahun ini. Perekonomian Bali bergantung sektor jasa, sama seperti Jakarta. Karena itu, menurut dia, dalam protokol kesehatan hal yang paling utama harus dijaga adalah social distancing.



Reaktivasi Pariwisata Bali Butuh Disiplin Terapkan Protokol Kesehatan


“Kapasitas tidak boleh diisi lebih dari 50%. Aturan ini harus terapkan sejak naik pesawat atau kapal bagi turis lokal. Disiplin membatasi penting karena animo berwisata pasti sangat tinggi akibat bosan di rumah,” ujarnya.

Dia juga menambahkan reaktivasi sektor pariwisata sangat baik untuk melakukan efek jump start pada perekonomian yang sedang tiarap kini. Kerja sama antara pemerintah dan masyarakat harus terjalin untuk melaksanakan protokol kesehatan di area wisata.



“Kuncinya pemerintah harus meyakinkan wisata dengan disiplin protokol itu aman dilakukan. Menurut saya antispasinya cukup dengan pakai masker, jaga kesehatan, rajin cuci tangan, dan jaga jarak. Pemerintah harus memastikan itu sudah berjalan,” ujarnya. (Baca juga: Postingan Menghujat Nabi Muhammad Picu Bentrokan di India, Tiga Tewas)
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top