alexametrics

Bank DKI Tambah Buka 4 Kantor di Pasar dan 1 di Rusun

loading...
Bank DKI Tambah Buka 4 Kantor di Pasar dan 1 di Rusun
Peresmian 5 Kantor Layanan baru Bank DKI dilakukan secara terpusat di Pasar Sunan Giri Jakarta. Foto/Dok.Bank DKI
A+ A-
JAKARTA - Bank DKI berikhtiar menjadi bank pilihan untuk transaksi, UMKM, dan mewujudkan masyarakat non tunai. Untuk merealisasikannya, Bank DKI menambah 4 Kantor Layanan baru setingkat Kantor Kas, yaitu di Pasar Sunan Giri, Pasar Citayam, Pasar Ceger Pondok Aren dan Pasar Raya Parung. Juga menambah 1 Kantor Layanan di Rumah Susun Pinus Elok, Jakarta Timur.

Peresmian 5 Kantor Layanan tersebut dilakukan secara terpusat di Pasar Sunan Giri Jakarta oleh Direktur Teknologi & Operasional Bank DKI, Priagung Suprapto. Menurut dia, kehadiran Bank DKI di pasar-pasar yang dikelola PD Pasar Jaya maupun pengembang lainnya, sebagai upaya Bank DKI untuk terus meningkatkan kualitas layanan perbankan, khususnya dalam pemberian pembiayaan mikro dan UKM kepada para pedagang pasar.

"Kehadiran kami di pasar agar Bank DKI terus dapat meningkatkan pemenuhan kebutuhan modal kerja bagi pedagang pasar," ujarnya dalam keterangan resmi, Sabtu (1/12/2018).



Ia menambahkan, Bank DKI juga berupaya mewujudkan komitmennya untuk mendekatkan jangkauan layanan bagi pelaku UMKM, khususnya yang ada di lokasi-lokasi pasar di Jakarta maupun sekitarnya.

Sebelumnya di tahun 2018, Bank DKI telah menambah 8 kantor yang ada di pasar-pasar, yaitu Pasar Baru Bantar Gebang, Pasar Kranggan Mas, PGC Cililitan, ITC Depok, Pasar Malabar, Pasar Cileungsi, Pasar Muara Karang, dan Pasar Cipinang Elok. Sehingga sampai dengan akhir November 2018 telah menambah 12 Kantor Layanan yang ada di pasar. Dengan demikian, jumlah kantor Bank DKI yang ada di pasar menjadi sebanyak 83 kantor layanan dari total 284 Kantor Layanan yang dimiliki Bank DKI.

Rencananya, sampai dengan akhir tahun 2018, Bank DKI akan terus menambah lagi kantor yang ada di pasar dan di rusun-rusun kelolaan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Priagung menambahkan, untuk dapat memfasilitasi permodalan bagi para pelaku UMKM, Bank DKI memiliki produk kredit Mikro Monas 25, 75, dan 500 dengan plafon dari Rp25 juta hingga Rp500 juta yang dapat dimanfaatkan sebagai akses tambahan modal kerja maupun investasi.

Sejak Oktober 2018, Bank DKI juga sedang menggelar "Program Promo Pasar" di 5 lokasi pasar yaitu Pasar Induk Kramatjati, Pasar Tanah Abang Blok A, B, dan F, Pasar Cipulir, serta Pasar Senen Blok 1 sd 6 melalui program kemudahan proses persetujuan kredit satu hari disertai promo gratis asuransi, gratis administrasi dan gratis biaya survei.

Bank DKI juga bersinergi dengan Pemprov DKI Jakarta pada Program Kewirausahaan Terpadu. Bagi mereka yang baru merintis usahanya, Bank DKI menyediakan produk Monas Pemula yang merupakan fasilitas permodalan untuk modal usaha maupun investasi dengan plafon sampai dengan Rp10 juta dengan bunga yang kompetitif.

Adapun dengan pembukaan Kantor Layanan setingkat Kantor Kas di Rusun Pinus Elok, bertujuan meningkatkan layanan jasa perbankan Bank DKI kepada warga penghuni rumah susun. Termasuk diantaranya penerimaan pembayaran retribusi rusun. Sampai dengan November 2018, kantor layanan Bank DKI yang berada di rusun kelolaan Pemprov DKI Jakarta sebanyak 9 kantor layanan.

Untuk mendukung transaksi keuangan bagi penghuni Rusun, Bank DKI juga menerbitkan Kartu Penghuni Rusun yang merupakan kartu multifungsi yang bisa digunakan sebagai kartu identitas, kartu pembayaran dan juga sebagai kartu akses untuk sarana publik.

Sampai saat ini, Bank DKI bekerja sama dengan Dinas Perumahan DKI Jakarta telah mendistribusikan Kartu Penghuni Rumah Susun kepada 13.516 penghuni di 24 Rusun milik Pemprov DKI Jakarta.
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak