alexametrics

Baja RI Kena Bea Masuk, Luhut Sampaikan Keberatan ke Presiden China

loading...
Baja RI Kena Bea Masuk, Luhut Sampaikan Keberatan ke Presiden China
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan (depan, dua kanan) saat menghadiri pembukaan China International Import Expo (CIIE) di Shanghai, China, Selasa (5/11/2019). Foto/Dok KBRI
A+ A-
JAKARTA - Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan mengaku keberatan atas bea masuk produk baja Indonesia ke China. Hal itu diungkapkan saat bertemu dengan Presiden China Xi Jinping pada pembukaan China International Import Expo (CIIE) di Shanghai yang digelar 5-10 November 2019.

Pada acara tersebut Presiden Xi mengunjungi Paviliun Indonesia dan berdialog dengan Menko Luhut. Pada pertemuan singkat sekitar tujuh menit itu, Luhut menyampaikan kondisi terkini ekspor dari Indonesia. "Tentu saya sampaikan juga meminta keringanan atau penghapusan kebijakan pemerintah China yang menerapkan tarif masuk untuk impor produk baja dari Indonesia. Presiden Xi mengatakan akan memperhatikan dan mempertimbangkan,” ujar Luhut dalam keterangannya, Selasa (5/11/2019).

Dengan jumlah penduduk 1,4 miliar, China merupakan pasar yang besar dan Indonesia berharap dapat meningkatkan ekspornya. Luhut menyebut buah-buahan tropis seperti nanas, lalu sarang burung, dan kelapa sawit masih bisa ditingkatkan ekspornya.



"Lalu ada olahan-olahan produk hilirisasi seperti nickel ore tembaga, timah, bauksit dan banyak lagi. Presiden Xi tadi juga berjanji untuk meningkatkan investasi negaranya di bidang teknologi,” tuturnya.

Di lain pihak menurut Menko Luhut, pemerintah Indonesia terus melakukan berbagai perbaikan di bidang regulasi dan memberi kepastian untuk memudahkan para investor dalam proses investasi.

"Pameran ini bertujuan menarik komunitas bisnis dan investasi internasional di tengah perang dagang negara tersebut dengan Amerika Serikat (AS) yang telah memperlambat pertumbuhan ekonomi dunia," katanya.

Sementara itu, Menko Luhut juga menyempatkan melakukan pertemuan makan siang dengan beberapa pebisnis AS dan China. Pengusaha asal AS yang menjadi pemasok baja ke AS dari Indonesia, menyampaikan permasalahan mereka yaitu produk baja yang mereka pasok terkena kebijakan tarif masuk sebesar 25%.

“Besok dalam pertemuan dengan Menteri Perdagangan Wilbur Ross, saya akan sampaikan hal ini dan minta kebijakan AS untuk memberi keringanan,” janji Menko Luhut.

Menko Luhut mengatakan bahwa kebijakan ini cukup memberatkan karena produk ini diproduksi di daerah terpencil, sehingga masyarakat kecil yang bekerja di sana yang akan merasakan dampaknya.

“Hanya Jepang, Korea Selatan dan Turki mendapat pengecualian tarif masuk ini. Kita kan negara berkembang tentu ini menyulitkan bagi Indonesia,” pungkasnya.
(ind)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak