alexametrics

Literasi Keuangan Masih Rendah, Banyak Masyarakat Jadi Korban Investasi Bodong

loading...
Literasi Keuangan Masih Rendah, Banyak Masyarakat Jadi Korban Investasi Bodong
Penipuan berkedok investasi masih kerap terjadi dan merugikan banyak masyarakat awam. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Satgas Waspada Investasi menyebutkan, dalam kurun waktu 10 tahun terakhir (2008-2018) kerugian masyarakat akibat investasi bodong di dalam negeri mencapai sekitar Rp88 triliun. Nilai kerugian yang luar biasa besar tersebut cukup meresahkan, mengingat sosialisasi terkait investasi aman sudah acapkali diselenggarakan.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet mengatakan, banyaknya korban investasi bodong ini menunjukkan bahwa literasi keuangan masyarakat Indonesia masih relatif rendah.

Mengutip data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), pada tahun 2016 hanya sekitar 29% masyarakat Indonesia yang disurvei oleh OJK yang mempunyai pengetahuan tentang literasi keuangan.



"Dari angka 29% itu, jika kita lihat datanya lebih detail, masyarakat sebagian besar hanya mengetahui tentang perbankan (28%). Adapun untuk produk investasi seperti dana pensiun hanya diketahui oleh 10,9% masyarakat adapun pengetahuan pasar modal hanya diketahui sekitar 4% dari total masyarakat yang disurvei," ujar Yusuf kepada SINDOnews di Jakarta, Senin(11/11/2019).

Untuk meningkatkan literasi keuangan masyarakat, Yusuf mengatakan bahwa perlu ada kerja sama sosialisasi kementerian/lembaga (K/L) dan institusi keuangan. Di luar itu, dia menambahkan, perlu ada tindakan tambahan untuk mengantisipasi dan berjaga-jaga.

"Sebagai ilustrasi, Kemenkominfo misalnya bisa mengirimkan SMS pencegahan untuk memilih investasi dari lembaga yang dapat dipercaya seperti bank ataupun lembaga yang terdaftar di OJK, sekaligus mengirimkan link yang me-list lembaga yang dapat dipercaya untuk berinvestasi, yang langsung dapat dibuka dari SMS tersebut," tutur Yusuf.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak