Hore! Ibu Rumah Tangga Akan Ditransfer BLT

loading...
Hore! Ibu Rumah Tangga Akan Ditransfer BLT
FOTO/Ilustrasi/SINDOnews
JAKARTA - Pandemi Covid-19 telah memunculkan fenomena baru yakni maraknya kekerasan rumah tangga . Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan efek Covid-19 banyak memunculkan kekerasan rumah tangga.

(Baca juga : Hindari Rivalitas dengan Anies, Risma Disarankan Blusukan ke Pedesaan )

"Kondisi covid ini banyak fenomena di mana kekerasan rumah tangga meningkat," kata Sri Mulyani dalam video virtual, Senin (4/11/2021).

Baca Juga: Sri Mulyani Curhat: Saya Diomelin Rakyat karena Sering Ngutang



Menurut dia banyaknya kekerasan rumah tangga wajib diwaspadai. Sebab, pandemi Covid-19 secara tidak langsung menyerang kesehatan mental. "Ini harus waspadai, jadi bukan hanya kualitas uang yang berdamapak efek Covid-19 saja tapi dari sisi mental dan kesehatan masyarakat harus kita waspadai," tands dia.

(Baca juga : Kejagung Berhasil Tangkap Buronan Kasus Korupsi, Lisa Lukitawati )

Guna melindungi perempuan, Kementerian Keuangan telah menyiapkan program bantuan langusng tunai (BLT) kepada ibu rumah tangga untuk menekan tingkat kekerasan rumah tangga. Tujuan pemberian bantuan tersebut agar dapur rumah tangga tetap ngebul.

"Kita siapkan anggaran, tapi nanti ibu rumah tangga yang menerima untuk mengatasi kebutuhan dapur. Jadi PKH ini memang ditujukan untuk perempuan," ungkapnya.

Baca Juga: Kabar Baik! BLT Karyawan Akan Diperpanjang Hingga Akhir 2021

Sebagai informasi, pemerintah menyiapkan alokasi anggaran Rp695,2 triliun untuk melaksanakan program PEN sepanjang tahun ini dalam rangka menyelamatkan measyarakat dari tekanan pandemi Covid-19.
(nng)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top