Waduh, Harga Kedelai Masih Bisa Naik di Atas Rp10.000 per Kg

loading...
Waduh, Harga Kedelai Masih Bisa Naik di Atas Rp10.000 per Kg
Harga kedelai diperkirakan masih bisa naik menembus angka Rp10.000 per kilogram. Foto/Dok. SINDonews
JAKARTA - Harga kedelai belakangan ini mengalami lonjakan di pasar global dan membuat harga komoditas ini di dalam negeri turut mengalami kenaikan. Masalahnya, kenaikan harga kedelai berpotensi terus berlanjut akibat menipisnya stok dan ancaman kekeringan di negara produsen.

Guru Besar Pertanian Institut Pertanian Bogor (IPB) Dwi Andreas Santosa mengatakan, negara produsen kedelai seperti Argentina sudah menaikkan harga kedelai hampir 100% sejak Mei 2020. Di sisi lain juga ada masalah penumpukan di pelabuhan sehingga Argentina tidak bisa mengekspor kedelai ke negara lain.

(Baca Juga: Harga Kedelai di Semarang Naik Jadi Rp9.000/Kg, Persediaan Aman Hingga 3 Bulan)

"Dua minggu lalu, Argentina menyetop ekspor ke negara lain karena stok dunia menurun. Otomatis harga melonjak relatif tinggi," ujarnya pada Market Review IDX Channel, Kamis (7/1/2021).



Dia melanjutkan, Indonesia merupakan negara importir kedelai terbesar di dunia setelah China. Masalahnya saat ini China sudah memborong kedelai dari Brazil dengan jumlah yang cukup besar.

"Sekarang pun China masih mencari kedelai di pasar dunia dan berusaha mendapatkan kedelai dari Amerika Serikat. Jadi stok dunia menurun sehingga menyebabkan harga barang melonjak," ungkapnya.

Menurut Andreas, Indonesia harus mewaspadai kenaikan harga kedelai ini. Pasalnya, ada kemungkinan harga kedelai di pasar global akan terus naik. Belum lagi masalah kekeringan di Amerika Latin yang bisa menyebabkan produksi kedelai di negara produsen mengalami penurunan.



(Baca Juga: Masih Ada Peluang Indonesia Tak Bergantung pada Kedelai Impor)
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top