Join Pengusaha Kakap, Jokowi Optimistis UMKM Cepat Naik Kelas

Senin, 18 Januari 2021 - 09:37 WIB
loading...
Join Pengusaha Kakap, Jokowi Optimistis UMKM Cepat Naik Kelas
Presiden Joko Widodo. FOTO/dok.SINDOnews
A A A
JAKARTA - Presiden Joko Widodo ( Jokowi ) menyambut baik model bisnis kemitraan antara pengusaha besar dengan pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Dia menilai bahwa kemitraan ini sangatlah penting untuk memacu UMKM dalam negeri bisa lekas naik kelas.

"Kemitraan UKM, UMKM dengan usaha besar ini sangat lah penting agar apa? Agar UKM kita, UMKM kita bisa masuk dalam rantai produksi global, global value chain. Agar meningkatkan peluang UMKM kita untuk bisa naik kelas. Yang mikro naik kelas ke yang kecil, yang kecil naik kelas ke yang menengah, dan yang menengah kita harapkan bisa naik kelas ke yang besar," katanya dalam acara Penandatanganan Kerja sama Dalam Rangka Kemitraan Penanaman Modal Asing (PMA) dan Perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dan UMKM di Istana Kepresidenan Bogor, Senin (18/1/2021).

Baca Juga: Jaga UMKM RI Tetap Hidup, Luhut Minta Cinta Produk Lokal Bukan Cuma Slogan

Jokowi menilai bahwa kemitraan ini bisa meningkatkan kualitas usaha UMKM menjadi lebih kompetitif. Dimana baik kualitas produknya, desain maupun manajemennya menjadi lebih baik.

"Dan lebih bank-able. Karena bisa belajar dari perusahan-perusahaan besar, baik perusahan besar dalam negeri maupun perusahan besar asing. Menuju sebuah pertumbuhan ekonomi yg inklusif, pertumbuhan ekonomi yang berkeadilan, pemerataan ekonomi, tujuannya ke sana," ungkapnya.

Dia ingin agar di dalam bisnis kemitraan inti UMKM mau terus belajar. Baik dalam meningkatkan kualitas produknya, perbaikan manajemen, ataupun memperbaharui desain produk sesuai dengan keinginan pasar. “Dan agar bisa memanfaatkan kerja sama, kolaborasi ini untuk bisa menaikkan level kelasnya. Pelan-pelan. Syukur bisa cepat,” ujarnya.

Baca Juga: Sabar ya Bun, Harga Emas Antam Turun Rp4.000 per Gram

Lebih lanjut dia meminta agar model kemitraan ini terus diperluas. Apalagi dari data terakhir BPS, neraca perdagangan Indonesia tahun 2020 itu surplus USD 21,7 maka eksportir dapat mengajak UMKM untuk bisa menaikan kelasnya. “Karena kalau yang membawa eksportir yang pasti mereka sudah bisa dengan harga yang kompetitif, kualitas produk yang baik, delivery pengiriman yang on time, akan belajar ke sana. Sehingga sekali lagi pengembangan usaha besar harus terus melibatkan UMKM kita," pungkasnya.
(nng)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1450 seconds (11.210#12.26)