Pedes! Ekonom Ini Sebut Surplus Neraca Perdagangan Cuma Beruntung

loading...
Pedes! Ekonom Ini Sebut Surplus Neraca Perdagangan Cuma Beruntung
Surplus neraca perdagangan di sepanjang tahun 2020 dinilai hanya akibat faktor keberuntungan. Foto/Ilustrasi
JAKARTA - Neraca perdagangan Indonesia di sepanjang tahun 2020 mengalami surplus. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, surplus neraca perdagangan pada tahun lalu sebesar USD21,74 miliar. BPS mencatat angka ini adalah surplus tertinggi dalam 9 tahun terakhir.

Ekonom CORE Indonesia Piter Abdullah menilai, bahwa surplusnya neraca perdagangan Indonesia lebih kepada keberuntungan. Sebab, selama pandemi 2020, impor barang ke Indonesia menurun.

Baca Juga: Impor Menciut, Surplus Neraca Dagang Cuma Fenomena Semu

"Ini istilahnya lebih kepada goodluck daripada good policy," tandasnya dalam acara Marker Review IDX Channel, Jakarta, Senin (18/1/2021).



Menurutnya, adanya surplus itu merupakan berkat dari pandemi. Artinya, membaiknya kinerja perdagangan bukan karena adanya kebijakan dari pemerintah. "Adanya surplus itu merupakan blessing di tengah pandemi, saya tidak melihat itu sebagai good policy," terangnya.

Baca Juga: Top! Surplus Neraca Dagang Tertinggi Sejak 9 Tahun Terakhir

Ia menjelaskan, perdagangan Indonesia lebih didorong akan naiknya permintaan di global dan kenaikan harga komoditas. Sementara disisi lain, impor barang bahan baku dan pendukung menurun. "Kita harapkan di 2021 ada kebijakan yang bisa mempengaruhi kinerja perdagangan nasional," tandasnya.
(fai)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top