Hipmi Ingin Lahirkan 'Medco-Medco' Baru di Indonesia

loading...
Hipmi Ingin Lahirkan Medco-Medco Baru di Indonesia
foto/ilustrasi/SINDOnews
JAKARTA - Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPP Hipmi) mendorong pengusaha, khususnya anak muda untuk ikut berkecimpung di i ndustri minyak dan gas (migas) .

"Hipmi mendorong pengusaha muda ikut masuk di industri migas, agar ada transfer knowledge. Jangan sampai pengusaha asing saja yang eksis, harus ada regenerasi pengusaha migas baru. Kita perlu lahirkan Medco-Medco baru dari dalam negeri," ujar Ketua Umum BPP HIPMI Mardani H. Maming, dalam keterangan tertulisnya yang diterima, Sabtu (6/2/2021). ( Baca juga:Maluku Bakal Jadi Lumbung Ikan Nasional )

Maming mengatakan, program-program seperti pengeboran masif di Wilayah Kerja Rokan yang akan berakhir di Agustus 2021, pengeboran sebanyak 616 sumur di 2021, rencana pengadaan tahun 2021 yang mencapai USD6,085 miliar sampai dengan pencapaian target Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) barang dan jasa di tahun 2021 sebesar 57% merupakan sedikit program yang dicanangkan oleh Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) dan para kontraktor kerja sama yang akan coba direalisasikan di 2021 ini.

"Hipmi mendukung langkah-langkah yang dilakukan oleh SKK Migas dan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) untuk membenahi iklim usaha di sektor hulu migas untuk meningkatkan TKDN dan lain sebagainya. Hal tersebut bisa dikerjakan oleh bukan hanya BUMN tetapi juga bisa dilakukan oleh pengusaha-pengusaha lokal nasional dan daerah," ungkapnya.

Menurut dia, dari rencana belanja KKKS sebesar USD6,085 miliar, apabila terdapat 57% yang diprioritaskan kepada industri dalam negeri, maka diperkirakan akan mencapai angka sebesar USD3,468 miliar atau setara dengan Rp48,5 triliun (kurs USD1 = Rp14.000).



Angka ini seharusnya dapat membantu pemerintah pusat dan pemerintah daerah dalam upaya melakukan pembelanjaan negara melalui APBN dan APBD untuk menggulirkan ekonomi di masyarakat.

"Jangan dilakukan oleh pengusaha-pengusaha asing. Potensial angka tersebut dari procurement list yang sudah disampaikan oleh SKK itu harus dikolaborasikan oleh pengusaha-pengusaha lokal dan daerah agar ada pemerataan ekonomi," tuturnya.

Kesulitan mengenai pencapaian target TKDN tersebut semakin kompleks karena saat ini pemerintah juga sedang diminta untuk melakukan efisiensi yang mengakibatkan industri atau perusahaan dalam negeri harus menjadi semakin efisien dalam memproduksi barang-barang yang dihasilkan. ( Baca juga:Kabar Gembira, Ilmuwan Israel: Ada Penurunan Infeksi karena Vaksin COVID )

Dia menambahkan, dalam rangka mempercepat proses pengembangan industri atau perusahaan dalam negeri yang dapat bersaing dan memberikan multiplier effect yang besar bagi perekonomian Indonesia, dibutuhkan peran lebih dari BKPM bersama-sama dengan SKK Migas dan didukung oleh stakeholder lainnya untuk dapat tampil lebih aktif.

"Peran BKPM, SKK Migas dan para stakeholder lainnya serta dukungan dan niat baik dari para pelaku bisnis di BUMN dan swasta inilah yang perlu kita tunggu," pungkasnya.
(uka)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top