Impor Beras hanya untuk Stok Dianggap Tidak Masuk Akal

loading...
Impor Beras hanya untuk Stok Dianggap Tidak Masuk Akal
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
JAKARTA - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan alasan pemerintah mengimpor beras ketika stok masih tinggi adalah untuk menambah cadangan. Hal ini dilakukan untuk mencegah kondisi terburuk.

"Beras hasilnya tahun ini akan baik, tapi biar bagaimana pun pemerintah mesti punya cadangan atau yang disebut iron stock," ujarnya di Jakarta, Jumat (5/2). ( Baca juga:Mendag Lutfi Jelaskan Kontradiksi Impor Beras Satu Juta Ton )

Ketua Umum Asosiasi Bank Benih dan Teknologi Tani Indonesia (AB2TI) Dwi Andreas Santosa mengatakan bahwa pernyataan itu tidak masuk akal. Sebab, daya tahan beras layak pakai itu hanya sekitar enam bulan.

"Impor 1-1,5 juta ton, terus mau dikemanakan kalau sudah diimpor? Mau dibuang lagi? Karena umur beras sudah enam bulan tidak layak konsumsi," katanya kepada MNC Portal Indonesia, Sabtu (6/3/2021).

Menurutnya, beras tersebut akan merembes ke pasar. Hal itu akan membuat harga beras semakin jatuh. "Kalo rembes ke pasaran akan menekan harga beras lebih ke bawah," ujarnya.



Untuk itu, ia meminta agar pemerintah membatalkan dulu keputusan impor tersebut. Menurutnya, sebaiknya pemerintah menunggumu sampai bulan Agustus, karena bulan tersebut data produksi beras dipastikan sudah pasti. ( Baca juga:Heboh Asteroid Apophis, Inilah 10 Asteroid yang Mengancam Bumi di Tahun 2020 )

"Keputusan ini memengaruhi psikologi pasar. Meski beras belum masuk, tapi akan menekan harga. Jadi walaupun itu baru keputusan, belum dikerjakan. Harusnya pahamlah teman-teman di pemerintah," tandasnya.
(uka)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top