Masuk Orang Terkaya Dunia, Harta Pendiri Tiktok Tembus Rp878 Triliun

loading...
Masuk Orang Terkaya Dunia, Harta Pendiri Tiktok Tembus Rp878 Triliun
Founder Tiktok Zhang Yiming. FOTO/Financial Times
JAKARTA - Startup ByteDance yang menjadi induk Tiktok terus berkembang. Sekarang pendirinya, Zhang Yiming yang berusia 38 tahun masuk daftar salah satu orang terkaya di dunia

Dikutip dari Business Satndard, saham perusahaan asal China itu diperdagangkan di pasar swasta dengan penilaian lebih dari USD250 miliar. Pada tingkat tersebut, Zhang, yang memiliki sekitar seperempat saham ByteDance. Dengan demikian, dia diperkirakan dapat memiliki kekayaan lebih dari USD60 miliar atau setara dengan Rp878 triliun.

Baca Juga: Gokil Parah! 8 Orang Terkaya Dunia Hartanya Tembus USD1 Triliun

Berdasarkan data Bloomberg Billionaires Index, posisi itu menempatkan Zhang sejajar dengan Pony Ma dari Tencent Holdings Ltd., raja air kemasan Zhong Shanshan dan anggota keluarga Walton dan Koch di AS, menurut Bloomberg Billionaires Index. ByteDance, yang terkenal dengan aplikasi video pendek dan pengumpul berita Toutiao, meningkatkan pendapatannya lebih dari dua kali lipat tahun lalu setelah berkembang melampaui bisnis periklanan intinya ke berbagai bidang seperti e-commerce dan game online. Sekarang, mereka juga sedang mempertimbangkan opsi untuk penawaran umum perdana beberapa bisnis.

“Zhang adalah seseorang yang dikenal karena berpikir jangka panjang dan tidak mudah dibujuk oleh kemunduran jangka pendek. Dia bertekad membangun bisnis global yang langgeng"kata Ma Rui, partner di perusahaan modal ventura Synaptic Ventures.



Lahir di kota Longyan, Tiongkok selatan, Zhang, satu-satunya putra pegawai negeri, belajar pemrograman di Universitas Nankai Tianjin, tempat ia membangun pengikut di forum online sekolah dengan memperbaiki komputer teman sekelas. Dia pernah bergabung dengan Microsoft Corp. Dalam sebuah wawancara di China, dia menyebut pekerjaan itu sangat membosankan sehingga dia sering "bekerja setengah hari dan membaca buku di setengah hari lainnya,". Dia kemudian mengembangkan beberapa usaha, termasuk portal pencarian real estate.

Terobosannya datang pada tahun 2012, ketika bekerja di sebuah apartemen dengan empat kamar tidur di Beijing, ia membuat hit pertama ByteDance - aplikasi berbagi lelucon yang kemudian ditutup oleh sensor Beijing. Kemudian beralih ke agregasi berita sebelum memenangkan lebih dari 1 miliar pengguna global dengan platform video pendek TikTok dan aplikasi kembar Cina, Douyin. Dalam prosesnya, ini menarik investor besar seperti SoftBank Group Corp., Sequoia Capital dan perusahaan perdagangan milik Susquehanna International Group, menjadikannya langka di antara startup internet China yang biasanya terserap ke dalam ekosistem yang lebih luas dari Tencent dan Alibaba Group Holding. Ltd.

Valuasi Meningkat

Selama putaran penggalangan dana terakhirnya, ByteDance mencapai penilaian USD180 miliar, naik dari tiga tahun lalu sekitar USD20 miliar. Tetapi di pasar swasta, beberapa investor baru-baru ini meminta nilai yang setara dengan USD350 miliar untuk membagi saham mereka, kata orang-orang. Nilainya bagi investor ekuitas swasta mendekati USD400 miliar, menurut laporan di South China Morning Post. Itu berarti keberuntungan yang lebih besar bagi Zhang.

Namun, ini adalah waktu yang sulit untuk menjadi kaya di China karena pemerintah berusaha mengendalikan perusahaan paling kuat di negara itu dan miliarder pendiri mereka. Tanya saja Jack Ma. Setelah membuka penyelidikan antitrust, regulator mendenda Alibaba dengan rekor USD2,8 miliar dan bank sentral memerintahkan perombakan kerajaan fintech Ant Group Co. sehingga akan diawasi lebih seperti bank.



Baca Juga: Ini Dia Deretan Orang Terkaya Dunia Tapi Drop Out Kuliah

Meskipun ByteDance belum dipilih sebagai target, dominasinya di media sosial dan perang untuk membuat kesepakatan adalah area sensitif yang sedang diperhatikan pemerintah.

"Tidak ada lagi permainan konyol di AS dengan Trump dan potensi larangan atau penjualan aset paksa," kata Kirk Boodry, pendiri perusahaan riset investasi Redex Holdings. "Tetapi tekanan pada harga saham teknologi dan China khususnya mungkin membuat penjualan yang sulit sebesar USD250 miliar," tambahnya, mengacu pada nilai ByteDance dalam transaksi pribadi.
(nng)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top