Pertumbuhan Ekonomi RI Terkoreksi, Pelaku Pasar Pilih Wait and See

loading...
Pertumbuhan Ekonomi RI Terkoreksi, Pelaku Pasar Pilih Wait and See
Foto/Ilustrasi
JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di zona hijau pada pembukaan perdagangan pagi hari ini (5/5/2021). Indeks tercatat menguat 0,28 persen berada di level 5.980.

Pengamat pasar modal Riska Afriani menuturkan, para pelaku pasar masih cenderung wait and see terkait data pertumbuhan ekonomi Indonesia. Di mana, pertumbuhan ekonomi sepanjang kuartal satu diprediksi memang masih pada kisaran minus 0,6 hingga minus 0,9%.

“Kinerja kuartal pertama itu kan awalnya ditargetkan akan menguat atau akan berada di zona positif. Namun, ketika menuju di kuartal kedua dan kuartal ketiga di sini kita lihat bahwa pemerintah memperkirakan adanya koreksi dalam kinerja pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal pertama,” tuturnya dalam acara Market Opening IDX Channel, Rabu (5/5/2021).

Baca juga: Kembali ke Zona Hijau, IHSG Dibuka Naik 16 poin ke Level 5.980

Selain itu, menurut Riska, daya beli masyarakat juga belum kembali pada kondisi seperti sebelum pandemi. Hal tersebut bisa dilihat dari data inflasi menjelang Ramadan yang berada di bawah 0,2%.



“Padahal di Ramadan 2019 itu mencapai 0,68%, sementara saat ini kita hanya berada di 0,13%. Jadi, kita di sini butuh dari pelaku pasar melihat apakah memungkinkan target pemerintah hingga akhir tahun ini tercapai ketika di kuartal pertama relatif terjadi koreksi untuk pertumbuhan ekonomi,” ujar dia.

Lanjutnya, walau terjadi koreksi pada kuartal pertama namun beberapa indikator perbaikan ekonomi bisa menjadi trigger di kuartal kedua hingga kuartal empat.

“Kita lihat dari sisi inflasi yang terkendali, kemudian juga dari vaksinasi yang berjalan cukup baik. Beberapa hal ini mungkin bisa menjadi perhatian juga terhadap pelaku pasar,” ucap Riska.

Baca juga: Dipicu Kenaikan Harga Bahan Pokok, Inflasi April Capai 0,13%

Sementara itu, Riska menjelaskan, tren transaksi saat ini memang masih didominasi oleh pelaku pasar domestik. Namun, untuk pergerakan IHSG dinilai masih relatif stabil.



“Beberapa saham second liner dan third liner saat ini masih kembali cukup attractive daripada perdagangan sebelumnya yang terlihat relatif sepi dilihat dari volume perdagangan,” terangnya.

Riska kemudian merekomendasikan beberapa saham pilihan yang bisa menjadi pertimbangan para investor. Saham-saham tersebut yaitu, BMRI, PGAS, ICBP, dan LSIP.
(ind)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top