Airlangga Jadi Co-Chair COP26, Pengamat: Momentum Membawa Aspirasi Negara Berkembang

Rabu, 02 Juni 2021 - 22:47 WIB
loading...
Airlangga Jadi Co-Chair COP26, Pengamat: Momentum Membawa Aspirasi Negara Berkembang
Konferensi perubahan iklim dunia (COP26) menjadi momentum bagi Indonesia untuk menunjukkan kepemimpinannya mewakili aspirasi negara-negara berkembang dalam isu-isu kehutanan, pertanian dan komoditas perdagangan. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Pengamat Hubungan Internasional dari Universitas Padjajaran, Teuku Rezasyah mengatakan, konferensi perubahan iklim dunia (COP26) menjadi momentum bagi Indonesia untuk menunjukkan kepemimpinannya mewakili aspirasi negara-negara berkembang dalam isu-isu kehutanan, pertanian dan komoditas perdagangan.

“Indonesia hendaknya menggunakan momentum ini untuk membawa aspirasi dari negara-negara berkembang lainnya. Agar konferensi tersebut dapat menghasilkan berbagai rekomendasi yang bermanfaat untuk semua pihak dari FACT Dialogue tersebut dan khusunya bagi upaya konvensi perubahan iklim,” ujar Reza.

Baca Juga: Terapkan Pertanian Berkelanjutan, Airlangga Hartarto Bangga Inggris Akui Komitmen RI

Selain itu, Reza menyebut posisi strategis Indonesia dalam COP26 menunjukkan kepercayaan dunia yang semakin menguat. Terlebih, Indonesia telah kesekian kalinya menjadi anggota tidak tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan juga anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

“Saya kira kepercayaan dunia terhadap Indonesia semakin menguat, meski tengah menghadapi pandemi Covid-19. Praktek-praktek pembangunan ekonomi yang dilakukan pemerintah juga ternyata dunia mengapresiasinya, walaupun di dalam negeri banyak pro kontra yang terjadi. Untuk itu, diharapkan Indonesia dapat memperoleh manfaat dari dalam COP26 akhir tahun nanti,” jelas Reza.

Lebih lanjut, kata Reza, Indonesia harus membuktikan bahwa meskipun climate change berjalan, tetapi telah berbagai upaya dilakukan oleh pemerintah untuk meminimalisirnya.



“Jadi, Indonesia harus menyampaikan berbagai upaya dan juga mengadopsi sejumlah kebijakan untuk mengurangi dampak perubahan iklim, mulai dari mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 29 persen tanpa syarat dan 41 persen bersyarat pada 2030. Hingga penanaman mangrove secara berkala dan juga pemberdayaan masyarakat pesisir dan juga menggunakan energi terbarukan,” ungkapnya.

Pemerintah Indonesia kembali menegaskan komitmen mendukung isu perubahan iklim. Bentuknya ditunjukkan dengan keikutsertaan Indonesia sebagai Co-chair bersama Inggris pada agenda COP 26 ( United Nations Climate Change Conference ) Forest, Agriculture and Commodity Trade (FACT) Dialogue yang akan digelar di Glasgow, Inggris pada 1-12 November mendatang.

Hal ini ditegaskan Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto usai menggelar pertemuan bilateral dengan President Designate of the United Kingdom untuk COP26, Alok Sharma, Selasa (1/6).
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2367 seconds (11.97#12.26)