Jurus Bertahan Jaris & K: Punya Duit Berapa, Kami Bikinkan Iklannya

loading...
Jurus Bertahan Jaris & K: Punya Duit Berapa, Kami Bikinkan Iklannya
Foto/Ist
JAKARTA - Pandemi Covid-19 tak pandang bulu, menghantam hampir seluruh sektor bisnis dan lapisan masyarakat Indonesia. Tak terkecuali perusahaan media luar ruang atau Out of Home (OOH) yang notabene targetnya adalah masyarakat yang beraktivitas di luar rumah.

"Cobaan awal pandemi itu luar biasa dan itu pun kami sendiri bingung karena ini baru pertama kali dan dirasakan oleh semua perusahaan. Semua brand minta review kontraknya, itu momen paling menyedihkan. Pandemi tidak ada duanya," ujar Komarudin Fuad, CEO Jaris & K, dalam keterangannya, Kamis (5/8/2021).

Jaris & K, anak perusahaan PT Trimedia Imaji Rekso Abadi--salah satu agensi periklanan OOH terbaik di Jakarta--tetap berusaha bertahan di masa pandemi dengan terus berinovasi, salah satunya revenue calculator. Strategi ini dilakukan dengan menyesuaikan biaya yang dimiliki oleh brand untuk kemudian dibuatkan iklan.

"Ketika pandemi ini, semua brand sebenarnya punya uang tapi terbatas. Bagaimana cara kita me-utilisasi uang terbatas mereka. Cara yang dilakukan yaitu revenue calculator. Jadi berapa pun brand punya uangnya atau budget-nya kita ambil," jelas Komarudin.



Meski memakai strategi revenue calculator, Komarudin menegaskan bahwa secara value brand tidak dirugikan begitu pula bagi perusahaan. Di tengah keterbatasan ini pun, beberapa waktu lalu PT Trimedia Imaji Rekso Abadi meluncurkan campaign kolaborasi dengan para seniman Jakarta dalam ekshibisi instalasi seni pada pilar MRT.

Baca juga:Jusuf Hamka Dermakan Tanahnya untuk Jadi Makam Pasien Covid-19, Kisahnya dalam Hotman Paris Show Malam Ini

Mengusung tagar #UntungGuediJakarta, campaign ini digerakkan untuk mendukung para seniman yang membutuhkan medium berekspresi melalui karya mereka di masa pandemi, serta menjadikan Jakarta sebagai kota yang ramah seni. Sejumlah seniman dari berbagai arus turut berpartisipasi dalam campaign ini, sebut saja penyanyi Kunto Aji, label rekaman Sun Eater, hingga sejumlah creative agency (PopUP, Mayn Studio, AskTarra, Galo Solutions, Kreaby).

Para seniman tersebut saling berkolaborasi menghadirkan hasil kreasi mereka di pilar-pilar MRT di Jalan Fatmawati, Jakarta Selatan. PT Trimedia Imaji Rekso Abadi juga sempat melakukan aksi sosial dengan memanfaatkan media luar ruang yang mereka miliki.

"Kami punya banyak infrastruktur advertising terutama di MRT Jakarta. Saya pikir bahwa advertising tidak hanya medium komersial untuk brand beriklan, tapi juga pembawa pesan sosial untuk warga Jakarta yang terdampak Covid-19, dari gagasan itu kita mencoba berkolaborasi dengan para seniman terutama yang berkebutuhan khusus yang notebene sangat jarang terekspos," ujar Komarudin.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top