Petani Milenial Gobleg Bali Padukan Organik dan Smart Farming

loading...
Petani Milenial Gobleg Bali Padukan Organik dan Smart Farming
Kepala BPPSDMP Kementan Dedi Nursyamsi (kanan) mengamati produk olahan PMK Goblek. (Foto: Dok. BPPSDMP)
JAKARTA - Gagasan ideal pertanian maju, mandiri dan modern tercermin pada kombinasi pertanian organik dengan smart farming oleh petani milenial Bali di Desa Goblek, Kecamatan Banjar, Kabupaten Buleleng, Bali. Hasilnya, produk hortikultura dengan harga platinum di pasar lokal hingga menembus ekspor ke mancanegara.

Sejauh ini sudah ada beberapa petani milenial berhasil. Di antaranya Pusat Pelatihan Pertanian dan Pedesaan Swadaya (P4S) Petani Muda Keren (PMK) Desa Gobleg, Kecamatan Banjar, Kabupaten Buleleng, Bali.

Capaian tersebut sejalan upaya Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo yang mendorong pengembangan petani milenial. Pasalnya, harapan besar pertanian modern bertumpu pada milenial untuk mencapai mandiri pangan.

(Baca juga:Petani Milenial Bali Sukses Kembangkan Pertanian Organik Smart Farming)



“Kenapa kita terus mencetak petani milenial, karena pertanian modern didukung teknologi yang cocok bagi anak muda. Sektor pertanian harus berkembang seiring teknologi. Kalau masih memakai cara-cara lama akan tertinggal. Jadi bertani itu keren,” kata Mentan Syahrul dalam keterangan tertulisnya, Minggu (19/9/2021).

Menurutnya, Kementan terus memotivasi petani milenial melalui aneka kegiatan seperti bimbingan teknis, bantuan peralatan, kemudahan permodalan dan pelatihan kewirausahaan. Sejauh ini banyak yang berhasil seperti PMK Goblek dan AA Gede Agung Wedhatama di Buleleng.

(Baca juga:Regenerasi Petani Milenial, Kementan Kebut Sekolah Vokasi dan Modernisasi Alat Pertanian)

Capaian PMK Gobleg diapresiasi Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi pada kunjungannya, Jumat (17/9/2021) yang meyakini kejayaan pertanian Indonesia berada di genggaman setelah melihat kinerja PMK Gobleg.

“Begitu datang ke Bali, khususnya di Buleleng, saya yakin kejayaan pertanian Indonesia akan hadir, karena SDM di sini sangat luar biasa. Kita menemukan di Buleleng, SDM pertanian profesional, mandiri dan berdaya saing dengan jiwa entrepreneurship,” kata Dedi.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top