alexametrics

Inflasi Mei Rendah 0,07%, Ekonom: Daya Beli Kurang

loading...
Inflasi Mei Rendah 0,07%, Ekonom: Daya Beli Kurang
Penjualan pakaian di musim lebaran tahun ini menurun dan sepi dari pembeli karena imbas penyebaran virus Covid-19 di Indonesia. Foto/Dok SINDOphoto/Eko Purwanto
A+ A-
JAKARTA - Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudistira menilai inflasi yang rendah di bulan Mei 2020 disebabkan indikator sisi permintaan mengalami penurunan tajam.

Adapun inflasi bulan Mei menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) hanya 0,07%. Hal ini bukan disebabkan harga pokok stabil, tapi karena pembeli berkurang.

"Buktinya Komponen volatile food atau barang yang bergejolak misalnya deflasi -0,05% padahal ada momentum ramadan dan lebaran," kata Bhima saat dihubungi SINDOnews di Jakarta, Selasa (2/6/2020). (Baca : Idul Fitri Tak Biasa, Inflasi Mei 2020 Hanya 0,07%)



Dia melanjutkan, anomali yang tercipta karena adanya pandemi dan pelarangan mudik. Inflasi yang rendah terjadi pada komponen pakaian jadi dan alas kaki, yang mana tidak wajar apabila momen lebaran harga pakaian jadi hanya naik 0,09%.

"Faktor utama rendahnya permintaan bisa ditelusuri dari prilaku simpanan masyarakat. Kelas atas cenderung menyimpan uangnya di bank," katanya.

Bhima mengungkapkan, angka simpanan (tabungan) di atas Rp5 miliar per April 2020 yang tumbuh 5% secara year to date menunjukkan pertanda adanya prilaku menabung untuk mempersiapkan skenario ekonomi yang melambat.

Sementara kelas menengah ke bawah dengan simpanan Rp100 juta ke bawah mengalami penurunan sebesar 2% di periode yang sama. Kelas menengah bawah menarik simpanan karena adanya Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dan penurunan daya beli secara signifikan.

"Dari sisi pasokan para petani dan pedagang mengeluh untuk menjual bahan makanan di saat PSBB. Daripada tidak bisa masuk ke Jakarta dan disuruh memutar balik akhirnya banyak yang urun menjual barangnya. Terjadi overproduksi sehingga pangan deflasi. Tutupnya beberapa restoran, hotel dan supermarket juga mempengaruhi permintaan pangan," pungkasnya.
(ind)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top