Sikapi BUMN Sakit, Jokowi: Tidak Ada Lagi yang Namanya Proteksi

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 14:22 WIB
loading...
Sikapi BUMN Sakit, Jokowi: Tidak Ada Lagi yang Namanya Proteksi
Presiden Jokowi menyatakan enggan untuk menyelamatkan BUMN yang sakit. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Presiden Joko Widodo ( Jokowi ) ogah mempertahankan badan usaha milik negara ( BUMN ) yang sudah sakit. Kepala Negara ingin perusahaan pelat merah tersebut ditutup saja jika tidak mampu bersaing dan beradaptasi dengan kemajuan teknologi.

Demikian disampaikan Jokowi saat memberikan arahan kepada para Direktur Utama BUMN di Hotel Meruorah Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), sebagaimana dilihat dari kanal Youtube Sekretariat Presiden, Sabtu (16/10/2021).

Baca juga: Soal Adaptasi Teknologi, Jokowi: Tidak Bisa Tidak Kita Ini Balapan

"Kalau yang lalu-lalu BUMN-BUMN banyak terlalu keseringan kita proteksi, sakit, tambahin PMN (penyertaan modal negara), sakit, kita suntik PMN. Maaf, terlalu enak sekali dan akhirnya itu yang mengurangi nilai yang tadi saya sampaikan," tandasnya.

Jokowi tidak ingin BUMN sakit yang disuntik PMN terus-menerus dan merasa nyaman sehingga tidak berani berinovasi dan mengambil risiko. Akhirnya perusahaan pelat merah tersebut tidak maju-maju, bahkan merugi.

"Berkompetisi gak berani, bersaing gak berani, mengambil risiko gak berani. Bagaimana profesionalisme kalau itu tidak dijalankan? Jadi tidak ada lagi yang namanya proteksi-proteksi, sudah, lupakan Pak Menteri yang namanya proteksi," imbuh dia.



Menurut Jokowi, pihaknya ingin BUMN membangun core value sehingga perusahaan dan manajemennya merasa percaya diri. Apalagi direksi yang terpilih telah diseleksi secara ketat dan merupakan orang yang cerdas.

Karena itu membangun profesionalisme di BUMN adalah sebuah keharusan. Selain itu BUMN juga tidak boleh ruwet seperti birokrasi.

Baca juga: Heboh Komik Superman Biseksual, DPR Minta Pemerintah Blokir Situs

"Yang ingin kita bangun adalah profesionalisme. Dan saya minta juga bagaimana Bapak Ibu membangun sebuah kultur kerja harus dimulai. Jangan sampai yang namanya BUMN seperti birokrasi ruwetnya," tuturnya.

"Yang ini mau kita bawa BUMN go global bersaing internasional. Jadi mulai harus menata adaptasi pada model bisnisnya, teknologinya, paling penting ini. Dunia sudah kaya gini, revolusi industri 4.0, disrupsi teknologi, pandemi, dan kalau saudara tidak merespons dari ketidakpastian ini, dengan adaptasi secepatnya, kalau Pak Menteri sampaikan pada saya ini ada perusahaan seperti ini, kondisinya seperti ini, kalau saya tutup saja! Tidak ada selamet-selametin gimana kalau sudah begitu," tutupnya.
(uka)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1920 seconds (10.101#12.26)