Budidaya Ikan Gabus Jangan Anggap Remeh, Penghasilan 2 Kali Lipat Petani Sawit

Selasa, 26 Oktober 2021 - 22:47 WIB
Budidaya Ikan Gabus Jangan Anggap Remeh, Penghasilan 2 Kali Lipat Petani Sawit
Dampak dari budidaya ikan gabus juga tidak bisa dipandang sebelah mata. Penghasilan masyarakat yang terlibat dalam budidaya gabus bahkan dua kali lipat lebih tinggi dibanding penghasilan saat menjadi petani sawit. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Budidaya ikan gabu s di Kabupaten Siak dapat menjadi percontohan bagaimana kepentingan ekonomi dan pelestarian lingkungan dapat berjalan beriringan. Masyarakat Desa Buantan Besar dan Dayun melakukan praktrik budidaya di wilayah lahan gambut .

Upaya ini membuat lahan gambut tetap basah, sehingga memperkecil potensi kebakaran lahan akibat kekeringan, di sisi lain memberi kesempatan masyarakat mendapat sumber penghasilan baru.

“Itu yang kita harapkan bagaimana masyarakat itu bisa memiliki pemikiran, mereka ber budidaya ikan gabus di lahan gambut sehingga gambutnya terjaga, tetap basah, tidak terjadi kebakaran hutan dan lahan (karhutla), dan ada pendapatan baru untuk masyarakat, jadi tidak terfokus mesti menanam sawit saja,” terang Asisten 1 Setda Siak Budhi Yuwono, dalam webinar The Road to COP26.

Baca Juga: IPB University: Bubur dari Ikan Gabus Mujarab Sembuhkan Stroke



Dalam sesi diskusi virtual bertajuk ‘Peatland Conservation Through Sustainable Fisheries’, yang diselenggarakan Katadata tersebut, Budhi menyampaikan inisiatif ini awalnya muncul akibat keresahan masyarakat terhadap karhutla yang datang setiap tahunnya.

Pemerintah Kabupaten Siak awalnya coba melakukan penanganan dengan rajin melakukan pemadaman karhutla yang terus berulang sejak tahun 1990-an. Mereka lantas menganalisis sebab kebakaran dan mendapatkan, lahan gambut kering akibat ditanami kelapa sawit menjadi akar masalah yang perlu mereka selesaikan.

Beragam inovasi seperti paludikultur atau pemanfaatan lahan rawa dan gambut yang dibasahi kembali secara produktif sudah sempat diterapkan sampai akhirnya sampai pada solusi lewat budidaya ikan gabus.

“Ikan gabus ini adanya di rawa-rawa gambut. Jadi kita melihat adanya potensi ikan gabus terhadap ekonomi, lewat ekstrak albumin dan lain sebagianya,” cerita Budhi.

Besarnya potensi dari ikan gabus sebagai komoditas ini kemudian memacu lahirnya PT Alam Siak Lestari (ASL), perusahaan yang fokus melakukan riset dan pengembangan produk.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1602 seconds (10.55#12.26)