Kementan Perkuat Balai Penyuluhan Pertanian

Sabtu, 04 Desember 2021 - 16:36 WIB
loading...
Kementan Perkuat Balai Penyuluhan Pertanian
Kepala BPPSDMP Kementan Dedi Nursyamsi meresmikan gedung baru BPP Parigi di Kabupaten Pangandaran, Jabar yang diharapkan mendukung peningkatan produktivitas pertanian setempat. (Foto: Dok. BPPSDMP)
A A A
JAKARTA - Kementerian Pertanian (Kementan) terus memperkuat Balai Penyuluh Pertanian (BPP) di seluruh Indonesia, termasuk BPP Parigi di Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat. Hal ini mengingat peran penyuluh pertanian sangat penting bagi pembangunan pertanian di Indonesia.

Dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (4/12/2021), Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan Dedi Nursyamsi mengapresiasi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pangandaran.

“Saya senang sekali kepada Pemkab Pangandaran. Perhatian terhadap pertanian, khususnya pada penyuluh pertaniannya, luar biasa, dari APBD-nya mengalokasikan untuk kendaraan roda dua dan sebagainya,” kata Dedi di sela peresmian BPP Parigi.

(Baca juga:Mentan SYL: Jadi Penyuluh Pertanian Tugas Mulia, Ujung Tombak Peningkatan Produktivitas)

Dedi berharap kegiatan penyelengaraan penyuluh pertanian di Kecamatan Parigi semakin lancar dengan hadirnya BPP. Sehingga cita-cita untuk meningkatkan produktivitas pertanian bisa tercapai.

“Khususnya tadi minta untuk sama-sama memanfaatkan sarana dan prasarana ini untuk tujuan penyelenggaraan penyuluhan pertanian yang lebih baik,” katanya.



Dedi juga meminta kepada para penyuluh agar menjadi penyuluh yang sangat luar biasa. “Penyuluh yang biasa-biasa itu sudah banyak. Yang diperlukan mempunyai background akademik, memiliki kapasitas bagaimana mendongkrak produktivitas pertanian. Bagaimana mengimplementasikan inovasi yang sudah banyak saat ini di lahan pertanian masing-masing,” katanya.

(Baca juga:Kawal Pelatihan Petani dan Penyuluh Pertanian di Jambi)

Tidak kalah penting, katanya, penyuluh harus memiliki andrenalin alias daya juang yang tinggi. Karena tantangan saat ini sangat berat baik tantangan lingkungan, lahan dan iklim juga semakin berat.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1362 seconds (10.177#12.26)