alexametrics

Pengamat Ini Yakin Nicke Bisa Penuhi Ekspektasi Erick Thohir

loading...
Pengamat Ini Yakin Nicke Bisa Penuhi Ekspektasi Erick Thohir
Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati. Foto/Dok. SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mengangkat kembali Nicke Widyawati sebagai Direktur Utama PT Pertamina (Persero) melalui Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang digelar hari ini. Berbarengan dengan itu, Menteri BUMN Erick Thohir pun memberikan tugas berat kepada Nicke, yakni melakukan restrukturisasi dan menyiapkan subholding Pertamina melantai di bursa dalam waktu dua tahun ke depan.

Direktur Eksekutif Energy Watch Indonesia Ferdinand Hutahaean menilai, target usaha yang dibebankan kepada Nicke dalam dua tahun ke depan cukup berat. Namun, dia meyakini Nicke akan mampu memenuhi ekspektasi menteri BUMN tersebut.

"Beliau orang yang cerdas dan visioner, banyak gagasan, serta selalu menelurkan kebijakan yang holistik, kompeherensif dan terintegrasi. Maka keputusan Erick Tohir dengan membiarkan Nicke tetap memimpin Pertamina sudah benar dan tepat," ungkap Ferdinand di Jakarta, Jumat (12/6/2020).

(Baca Juga: Formula Menteri Erick Thohir dalam Memilih Bos BUMN)



Selain mempertahankan Nicke Widyawati sebagai direktur utama, Ferdinand menilai keputusan Erick merombak struktur manajemen dan mengurangi jumlah direksi Pertamina sebagai langkah tepat dan cerdas. Hal ini diyakini akan mendukung upaya restrukturisasi yang dilakukan.

Mengenai sosok Nicke, Ferdinand menilai wanita yang telah menahkodai Pertamina sejak 30 Agustus 2018 tersebut telah membawa transformasi dan perubahan-perubahan berarti di BUMN energi terintegrasi tersebut. Terbukti, kata dia, Pertamina naik peringkat dalam Top 500 Fortune Global dari urutan 253 di 2018 naik 78 peringkat di tahun 2019 ke urutan 175.



Pertamina juga, lanjut dia, juga mencatatkan setoran tertinggi ke pemerintah dalam sejarah pada tahun buku 2018 sebesar Rp120 triliun. Dia juga menyinggung keberhasilan Pertamina melakukan survei seismik 23.000 km lebih yang diharapkan akan menemukan cadangan minyak baru.

"Pertamina juga mampu menurunkan nilai impor crude sejumlah 35% atau senilai Rp109 trilliun. Sejak 2019 Pertamina juga berhasil stop impor solar dan avtur, kita swasembada diproduk ini," tuturnya.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top