Kapitalisasi Pasar Facebook Anjlok, Akhirnya Terungkap Ini Alasannya

Kamis, 10 Februari 2022 - 10:58 WIB
loading...
Kapitalisasi Pasar Facebook Anjlok, Akhirnya Terungkap Ini Alasannya
Ilustrasi Facebook. FOTO/iStock Photo
A A A
JAKARTA - Kapitalisasi pasar Facebook anjlok terungkap. Perusahaan yang baru berganti nama menjadi Meta, ditutup dengan kapitalisasi pasar di bawah USD600 miliar pada perdagangan Selasa 8 Februari 2022.

Diketahui, saham Facebook turun 2,1%, menjadikannya kapitalisasi pasar sebesar USD599,32 miliar. Melansir CNBC, Kamis (10/2/2022), angka kapitalisasi pasar USD600 miliar juga merupakan jumlah yang dipilih oleh legislator DPR sebagai ambang batas untuk platform tertutup di bawah paket tagihan persaingan yang dirancang khusus untuk menargetkan Big Tech.

Jika Meta tetap di bawah ambang batas itu, ia dapat menghindari rintangan tambahan yang akan dipasang oleh tagihan untuk bagaimana ia dapat menjalankan bisnisnya dan membuat kesepakatan, sementara rekan-rekannya yang lebih besar seperti Amazon, Alphabet, Apple, dan bahkan Microsoft tunduk pada aturan.

Baca Juga: Berawal dari Chat Facebook, Perilaku Bejat Ayah Perkosa Anak Tiri di Muratara Terbongkar

Ini bisa memakan waktu cukup lama untuk salah satu tagihan untuk menjadi undang-undang, jika itu terjadi sama sekali. Bahasanya masih bisa diubah, dan bahkan seperti aslinya tertulis, tagihan akan terus berlaku untuk platform untuk jangka waktu tertentu setelah jatuh di bawah ambang batas kapitalisasi pasar.

Satu RUU Senat yang baru-baru ini disahkan oleh Komite Kehakiman sebenarnya menggunakan ambang batas kapitalisasi pasar yang lebih rendah daripada pendamping DPR, yaitu USD550 miliar.

Namun, tonggak tersebut menunjukkan salah satu tantangan dalam menyusun Undang-Undang yang menargetkan industri teknologi. Selain memastikan RUU tersebut tidak menyelesaikan tantangan usang pada saat disahkan, legislator harus mencoba untuk mencakup kelompok perusahaan tertentu.

Satu RUU yang dapat berdampak signifikan pada Meta, jika dianggap sebagai platform tertutup pada saat disahkan, adalah Platform Competition and Opportunity Act.

RUU tersebut, yang awalnya diperkenalkan oleh Rep. Hakeem Jeffries, D-N.Y., dengan rekannya yang diperkenalkan oleh Sen. Amy Klobuchar, D-Minn., akan mempersulit platform tertutup untuk mendapatkan pesaing potensial muda.

Facebook telah melawan gugatan antimonopoli di bawah undang-undang yang ada dari Komisi Perdagangan Federal yang menuduhnya menggunakan akuisisi Instagram dan WhatsApp untuk mempertahankan kekuatan monopoli. Jika RUU baru ini menjadi undang-undang dan Meta tunduk padanya, itu bisa membuat perusahaan lebih sulit untuk melakukan akuisisi serupa di masa depan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1892 seconds (11.252#12.26)