Nyerah! Separuh Klien Gas Rusia Buka Rekening di Gazprombank

Jum'at, 20 Mei 2022 - 14:50 WIB
loading...
Nyerah! Separuh Klien Gas Rusia Buka Rekening di Gazprombank
Tak punya banyak pilihan, separuh klien Gazprom dilaporkan telah membuka rekening di Gazprombank agar dapat terus membeli gas Rusia. Foto/Ilustrasi/Reuters
A A A
LONDON - Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengungkapkan, setengah dari 54 klien perusahaan gas Rusia Gazprom telah mengikuti persyaratan yang diminta Moskow guna membuka rekening di Gazprombank untuk pembayaran suplai gasnya. Hal itu terjadi mendekati tenggat waktu pembayaran yang ditetapkan Moskow.

Perusahaan di Uni Eropa telah mencoba untuk mengkonfirmasi selama berminggu-minggu bagaimana mereka dapat secara legal membeli gas Rusia, setelah Moskow menuntut pembeli asing membayar dalam rubel. Rusia menyetop pasokan gas ke Bulgaria dan Polandia bulan lalu setelah mereka menolak untuk melakukannya.

Baca Juga: Tanpa Gas Rusia, Jerman Tidak Bisa Panaskan Rumah Musim Dingin Nanti

Rusia mengatakan perusahaan asing perlu membuka dua rekening untuk mematuhi mekanisme pembayaran baru - satu untuk mata uang asing, dan satu untuk rubel - dan perusahaan Eropa perlu menyelesaikan konversi mata uang apa pun dalam waktu 48 jam.

Uni Eropa telah berbagi dua pedoman tertulis dengan negara-negara anggotanya, tetapi tidak secara eksplisit mengatakan bahwa pembukaan rekening rubel akan melanggar sanksi Uni Eropa terhadap Moskow. Ketidakjelasan itu membuat sejumlah perusahaan kebingungan untuk memahami apakah mereka dapat membuka rekening ini untuk membeli gas tanpa melanggar sanksi.

Hampir semua kontrak pasokan yang dimiliki perusahaan UE dengan Gazprom adalah dalam euro atau dolar. Beberapa perusahaan terkemuka Barat telah membuka rekening di Gazprombank.



Novak mengatakan kepada sebuah forum pada hari Kamis bahwa sekitar setengah dari klien Gazprom telah membuka rekening khusus di Gazprombank dalam mata uang asing dan dalam rubel.

"Pembayaran gas di bawah kontrak utama sudah jatuh tempo dan ada informasi bahwa beberapa perusahaan besar sudah membuka rekening, dan siap membayar tepat waktu," kata Novak dalam sebuah forum, seperti dilansir Reuters, Jumat (20/5/2022).

"Dalam beberapa hari ke depan kita akan melihat daftar terakhir siapa yang dibayar dalam rubel dan siapa yang ditolak," tambahnya. Perusahaan-perusahaan yang menampung gas dari Rusia memiliki tenggat waktu pembayaran untuk pengiriman gas April mulai 20 Mei.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1535 seconds (11.252#12.26)