Blak-blakan di DPR, Dirut Telkom Ungkap Alasan Telkomsel Investasi di GoTo

Rabu, 15 Juni 2022 - 08:06 WIB
loading...
Blak-blakan di DPR, Dirut Telkom Ungkap Alasan Telkomsel Investasi di GoTo
Direktur Utama PT Telkom Tbk, induk Telkomsel, Ririek Ardiansyah. FOTO/Ist
A A A
JAKARTA - PT Telekomunikasi Seluler Indonesia (Telkomsel) akhirnya membuka alasan di balik investasi senilai Rp6,4 triliun ke Gojek yang saat ini telah bertransformasi menjadi PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk.

Direktur Utama PT Telkom Tbk, induk Telkomsel, Ririek Ardiansyah menjelaskan investasi ini sudah melalui kajian yang matang. Investasi di Gojek didorong oleh strategi perusahaan, potensi sinergi dan peluang kolaborasi antara Telkomsel dan Gojek.

“Investasi di telekomunikasi digital selaras dengan strategi penguatan tiga pilar: konektivitas digital, platform dan layanan digital,” ujar Ririek dalam Rapat Panja Investasi BUMN pada Perusahaan Digital Komisi VI DPR RI, Selasa (14/6/2022).

Baca Juga: Co-Founder Gojek Kevin Aluwi Akan Perkuat Jajaran Dewan Komisaris GoTo

Menurutnya, bisnis layanan suara dan SMS Telkomsel menghadapi tantangan di tengah pergeseran pola masyarakat dari komunikasi berbasis suara dan SMS menuju komunikasi berbasis data/digital. Adapun layanan konektivitas internet terdapat persaingan dari operator-operator yang massif.

“Telkomsel dengan basis pelanggan yg sangat besar dan mayoritas sudah menjadi pengguna internet, berpeluang untuk berkolaborasi menawarkan layanan digital (digital services) melalui kerja sama dengan pelaku digital,” papar Ririek.

Pada saat yang sama ada risiko kehilangan potensi pertumbuhan bisnis jika tidak mengambil kesempatan di pilar layanan digital. Selain itu ada faktor perusahaan digital memiliki valuasi yang lebih tinggi daripada perusahaan telekomunikasi.

Menurutnya, Gojek merupakan mitra yang tepat karena memiliki layanan digital & model bisnis yang jelas sehingga mendorong potensi sinergi yang kuat dengan Telkomsel. Gojek terlahir sebagai platform digital buatan anak bangsa, dengan kapabilitas dan ekosistem layanan yang relevan dengan Indonesia, dan menawarkan peluang untuk menjadi local champion

Keputusan investasi ini juga didorong dengan rencana merger antara Gojek dengan Tokopedia yang berpotensi menjadi Super-App pertama yang lahir di Indonesia. Hal ini akan mendorong terbentuknya nilai sinergi yang lebih besar melalui integrasi pengguna dan penjual (merchant) di dalam Tokopedia.

Dengan latar belakang tersebut, dia menjelaskan bahwa investasi Telkomsel di Gojek bertujuan mendorong adopsi ekonomi digital yang berkelanjutan dengan memanfaatkan kekuatan kolaborasi dari aset dan ekosistem dari kedua belah pihak. Berikutnya, sinergi antara Telkomsel dan GoTo akan mendorong percepatan transformasi digital bagi masyarakat Indonesia.

“Sehingga dengan demikian TSEL akan memiliki peluang untuk melakukan akuisisi pelanggan terutama di ekosistem digital,” ujarnya.

Baca Juga: Kolaborasi GOTO dan Telkomsel Dinilai Saling Menguntungkan

Ririek menambahkan bahwa Gojek memiliki ekosistem teknologi paling beragam dengan 3 sisi kekuatan, yakni pengguna, mitra driver, dan pengusaha makanan). Kekuatannya dalam pengiriman makanan, dompet digital, UMKM, logistik menjadikannya mitra yang ideal untuk membawa sinergi ke Telkomsel.

Menurutnya seluruh proses investasi Telkomsel di Gojek juga telah merujuk pada peraturan Perundang-undangan dan regulasi yang berlaku. Mulai dari Kitab Undang-Undang Hukum Perdata 2, Undang-Undang No. 40/2007 tentang Perseroan Terbatas, Peraturan Pemerintah No 27/1998 Tentang Penggabungan, Peleburan, Dan Pengambilalihan Perseroan Terbatas, dan . Anggaran Dasar Telkomsel No. 69 Tahun 2008.

(nng)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1111 seconds (10.101#12.26)