Muatan Tol Laut Pelni Meningkat 117% di Semester I 2022

Minggu, 17 Juli 2022 - 19:20 WIB
loading...
Muatan Tol Laut Pelni Meningkat 117% di Semester I 2022
Ilustrasi. FOTO/Istimewa
A A A
JAKARTA - PT Pelayaran Nasional Indonesia atau PT Pelni (Persero) melaporkan kinerja tol laut pada semester I 2022 meningkat dengan capaian muatan 7.122 teus atau naik 117% pada periode yang sama tahun lalu sebanyak 6.060 teus.

Direktur Angkutan Barang dan Tol Laut Pelni Yossianis Marciano optimistis di tengah tekanan ekonomi global potensi muatan masih besar. Hal itu mengingat kebutuhan untuk daerah terluar juga masih cukup besar.

"Masih banyak potensi muatan yang bisa diambil. Kami sudah mempersiapkan beberapa rencana strategis untuk mendongkrak kinerja muatan tol laut di semester kedua," kata Yossianis dalam pernyataan tertulis, Minggu (17/7/2022).

Baca Juga: Wow! Kementerian PUPR Akan Bangun Tol Bawah Laut Menuju IKN

Adapun total muatan tol laut yang diangkut Pelni, tiga wilayah penyumbang terbesar muatan tol laut, yakni Surabaya sebanyak 3.746 teus, Ternate 1.024 teus, dan Bitung/Tahuna 781 teus.

Yossianis merinci, muatan berangkat sebanyak 4.506 teus dan muatan balik 2.616 teus. Dari sisi jenis muatan, sebanyak 6.719 teus merupakan muatan dry container, dan 403 teus sisanya diisi oleh muatan beku. Secara nasional, kontribusi Pelni atas angkutan tol laut nasional menunjukan kenaikan yang signifikan dalam tiga tahun terakhir.

Pada 2019, kinerja produksi Pelni mencapai 3.593 teus atau 27,23 persen dari capaian nasional sebesar 11.773 teus. Jumlah tersebut naik signifikan menjadi 53,90 persen di 2021 dengan kinerja produksi sebesar 12.872 teus dari total produksi nasional 18.011 teus.

"Kontribusi tersebut sangat positif dan kami yakin akan terus meningkat. Di tahun ini, trayek yang ditugaskan kepada Pelni sebesar 11 trayek atau 33 persen dari total 33 trayek yang diberikan pemerintah kepada BUMN dan swasta melalui skema lelang terbuka," paparnya.

Tahun ini, Pelni mendapatkan penugasan 11 trayek tol laut dengan total 48 pelabuhan singgah dan mengoperasikan 10 kapal tol laut yang terdiri dari enam unit KM Logistik Nusantara dan empat unit KM Kendhaga Nusantara. Dari kontrak 117 voyage untuk kapal tol laut di tahun 2022, hingga Juni kemarin realisasinya sudah mencapai 63,20 persen.

Sementara itu, pengamat transportasi dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember Saut Gurning mengatakan peran dan keterbutuhan tol laut masih ditunggu masyarakat Indonesia, terutama bagi mereka yang berada pulau-pulau terpencil.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1508 seconds (10.101#12.26)