Heboh Harga Mi Instan Akan Naik, BPS Ungkap Fakta Ini

Senin, 15 Agustus 2022 - 15:07 WIB
loading...
Heboh Harga Mi Instan Akan Naik, BPS Ungkap Fakta Ini
Badan Pusat Statistik (BPS) ikut merespons perihal keresahan masyarakat terkait isu kenaikan harga mi instan di Indonesia yang diramal bakal mencapai 3 kali lipat harganya. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) ikut merespons perihal keresahan masyarakat terkait isu kenaikan harga mi instan di Indonesia. Sebelumnya Menteri Pertanian (Mentan) memperkirakan kenaikan harga mi instan bisa sampai tiga kali lipat, lantaran pasokan gandum Ukraina mengalami masalah.

Baca Juga: Harga Mi Instan Akan Naik Tiga Kali Lipat, Mendag Zulhas: Itu Kiasan Supaya Masyarakat Konsumsi Singkong

Menanggapi hal itu, Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Setianto mengatakan bahwa impor biji gandum dan meslin Indonesia tersebar di 8 negara. Yakni yaitu Australia, Argentina, Kanada, India, Brazil, Amerika Serikat (AS), Moldova, dan Ukraina.

Ada tiga negara yang share-nya terbesar di periode Januari-Juli 2022, antara lain Australia, Argentina, dan Kanada.

"Jadi, ketiga negara ini merupakan sumber impor biji gandum dan meslin terbesar untuk Indonesia. Kemudian, impor biji gandum dan meslin yang secara konsisten adalah India, meski share-nya masih kecil," ungkap Setianto dalam rilis BPS di Jakarta, Senin (15/8/2022).

Baca Juga: Harga Mi Instan Bakal Makin Mahal, Kementan Ungkap Fakta Impor Gandum RI

Dari daftar 8 negara tersebut, ada 5 negara yang memang tidak secara konsisten menjadi sumber impor biji gandum dan meslin, termasuk di antaranya Ukraina.

"Masih ada beberapa negara lain penghasil gandum yang mungkin bisa dijadikan sumber impor kita untuk gandum dan meslin," pungkas Setianto.

(akr)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1003 seconds (10.177#12.26)