alexametrics

Menteri Basuki Akan Bangun Infrastruktur Kerakyatan di Batang

loading...
Menteri Basuki Akan Bangun Infrastruktur Kerakyatan di Batang
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, bakal membangun infrastruktur kerakyatan seperti jaringan irigasi kecil sehingga air dapat mengalir sampai ke sawah-sawah milik petani. Foto/Dok
A+ A-
JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memastikan akan membangaun fasilitas infrastruktur dan irigasi di Batang. Hal ini masuk dalam proyek pelaksanaan P3-TGAI menjangkau 10.000 lokasi dengan total anggaran Rp 2,25 triliun.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan disamping membangun infrastruktur berskala besar, seperti bendungan dan bendung, Kementerian PUPR juga membangun infrastruktur kerakyatan seperti jaringan irigasi kecil sehingga air dapat mengalir sampai ke sawah-sawah milik petani.

"Kita ingin membangun dan memperbaiki saluran irigasi desa yang pengerjaannya dilakukan oleh petani atau penduduk setempat dengan diberikan upah sehingga menambah penghasilan. Dengan tambahan penghasilan bagi petani tersebut, diharapkan jumlah uang yang beredar di desa meningkat dan menjadi stimulan pemulihan ekonomi lokal," kata Menteri Basuki di Jakarta, Selasa (30/6/2020).



(Baca Juga: 144.163 Tenaga Kerja Terserap Padat Karya Tunai PUPR hingga Tengah Juni 2020)

Dalam kesempatan yang sama Dirjen Sumber Daya Air (SDA) Kementerian PUPR Jarot Widyoko mengatakan Program P3-TGAI di Kabupaten Batang disalurkan Kementerian PUPR melalui Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juana Ditjen SDA di 3 desa yakni di Desa Kedawung Kecamatan Banyuputih, Desa Ketanggan dan Sawangan di Kecamatan Gringsing. Total luas lahan pertanian yang mendapat aliran air irigasi seluas 146 hektar.

"Pesan Bapak Menteri adalah percepat penyaluran Program P3-TGAI untuk membangun masyarakat yang terkena PHK dan lain-lain selama masa Pandemi COVID-19. Program Beliau (Menteri PUPR) sebanyak 10.000 lokasi secara nasional, program ini dikerjakan melalui perbaikan infrastruktur saluran irigasi kecil sehingga akan mendukung produktivitas lahan pertanian karena mengurangi tingkat kehilangan air yang masuk ke sawah," tutur Jarot Widyoko.

(Baca Juga: Tangani Lumpur Lapindo, PUPR Anggarkan Rp280 Miliar)

Menurut Jarot, anggaran masing-masing desa penerima manfaat di Kabupaten Batang sebesar Rp 195 juta digunakan untuk belanja material dan upah. Pelaksanaan program berupa pembangunan irigasi kecil dengan pemasangan batu kali sepanjang 200 - 350 meter dan jalan produksi yang dikerjakan oleh para petani sekitar dengan diberikan upah tukang Rp 100 ribu/hari dan pekerja Rp 80 ribu/hari yang dibayar mingguan selama 100 hari.

"Jadi kalau setiap harinya ada 50 orang yang bekerja, selama pelaksanaan progran akan kurang lebih setiap lokasinya menyerap 800 hari orang kerja. Intinya skema program ini adalah yang mengerjakan petani sendiri, yang dikerjakan juga milik diri sendiri, dan manfaatnya juga untuk petani itu sendiri. Jadi Insya Allah hasilnya saluran tersier pertanian di sini akan lebih baik," tandasnya.
(akr)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top