Ekspor Furnitur Indonesia Masih Keok oleh Malaysia, Apalagi Vietnam

Rabu, 24 Agustus 2022 - 14:46 WIB
loading...
Ekspor Furnitur Indonesia Masih Keok oleh Malaysia, Apalagi Vietnam
Ekspor produk furnitur Indonesia masih kalah dari Vietnam dan Malaysia. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Ketua Presidium Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia ( HIMKI ) Abdul Sobur mengungkapkan, nilai ekspor produk furnitur Indonesia masih berada di bawah Malaysia dan Vietnam.

Baca juga: Bisnis Mebel dan Kerajinan Menjanjikan, HIMKI Target Ekspor Capai USD5 Miliar

Dia menyebutkan negara dengan nilai ekspor furnitur terbesar adalah China. Nilai ekspor China mencapai USD70 miliar kemudian disusul oleh Vietnam dengan USD18 miliar dan Malaysia dengan capaian ekspor produk furnitur kurang lebih US3,5 miliar.

"Jadi sebetulnya kita masih berada di bawah Malaysia dan Vietnam," ungkap Abdul dalam program Market Review di IDX Channel, Rabu (24/8/2022).

Meskipun demikian, dia mengaku optimistis bahwa nilai ekspor Indonesia akan bisa menyusul Malaysia dan lambat laun juga akan menyalip Vietnam.

"Jadi dalam beberapa tahun ke depan kita salip dulu Malaysia baru kita berpikir cara menyalip Vietnam. Itu tidak mudah juga karena begitu besar, omzetnya bisa mencapai empat kali lebih besar dari kita," jelasnya.

Untuk memuluskan rencana tersebut ia melihat pengelolaan niaga bahan baku menjadi lebih fokus diberikan kepada industri hilir atau coba membangun nilai tambah dan hilirisasi diperkuat.

"Sepertinya pemerintah sedang membuat undang-undang untuk hal ini agar kita lebih konsen ke hilir yang akan ada nilai tambah lebih besar dan lapangan kerja terbuka lebih besar," ujarnya.

Selain itu, dia mengaku akan ada sejumlah regulasi yang akan diminta kepada pemerintah untuk diperbaiki supaya industri furnitur mempunyai akselerasi atau kecepatan untuk bisa mengejar ketertinggalan.

Baca juga: Menguji AYC New Mitsubishi Xpander Cross yang Tidak Basa-basi

"Salah satunya misalnya dukungan teknologi tepat guna yang harus lebih masif, dan beberapa aturan yang menghambat di bawah kita hilangkan," pungkasnya.

(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1145 seconds (10.101#12.26)