Jerman Kesal, Perusahaan Energi Minta Bantuan Padahal Untung Besar

Rabu, 31 Agustus 2022 - 13:41 WIB
loading...
Jerman Kesal, Perusahaan Energi Minta Bantuan Padahal Untung Besar
Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck. Foto/Reuters
A A A
JAKARTA - Pemerintah Jerman menegaskan tidak akan memberikan bantuan bagi perusahaan energi domestik yang meraup keuntungan besar selama krisis energi di Eropa belakangan ini. Hal itu ditegaskan Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck dalam sebuah wawancara dengan radio Deutschlandfunk pada Selasa (30/8) lalu seperti dikutip RT.com.

“Yang tentu saja tidak kami perlukan adalah bahwa para pembonceng yang mendapat untung besar (saat krisis), tapi mendapatkan bantuan itu," kata Habeck, mengacu pada kemarahan publik yang meningkat atas fakta bahwa beberapa perusahaan energi Jerman yang meminta bantuan pemerintah di tengah berkurangnya pasokan gas dari Rusia telah mencetak rekor laba tertinggi karena meroketnya biaya energi.

Baca Juga: Kondisi Memburuk, Jerman Bunyikan Alarm Krisis Gas

Di bawah kebijakan Berlin yang baru-baru ini diungkapkan, konsumen Jerman harus membayar retribusi gas baru, tambahan sebesar 2,4 sen euro untuk setiap kilowatt-jam gas yang mereka gunakan mulai 1 Oktober hingga akhir Maret 2024. Retribusi ini ditujukan untuk membantu pemasok energi Jerman tetap bertahan di tengah kenaikan biaya gas.

Akan tetapi, laporan media baru-baru ini menunjukkan bahwa dari 12 perusahaan yang mengajukan bantuan pemerintah berdasarkan pungutan ini, beberapa telah menghasilkan keuntungan senilai miliaran karena kenaikan harga energi dalam beberapa bulan terakhir.

Baca Juga: Saat Eropa Krisis Energi, Rusia Malah Bakar Gas Rp148 M Sehari

Bahkan salah satunya terbyata hanya memiliki sekitar 1,5% ketergantungan pada gas Rusia dan hampir tidak terpengaruh oleh kekurangan pasokan.

Sambil menekankan bahwa pungutan itu penting untuk meratakan beban harga yang tinggi dan memastikan keamanan pasokan energi di dalam negeri, Habeck mengatakan bahwa Berlin akan meninjau mekanisme bantuan pemerintah untuk menghindari salah sasaran.

Salah satu opsinya adalah melarang dividen bagi perusahaan yang menggunakan paket bantuan. Kabinet menteri Jerman direncanakan akan membahas masalah ini segera.
(fai)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1830 seconds (11.252#12.26)