Perdana, Presiden Jokowi Dijadwalkan Buka BUMN Startup Day 2022 Pagi Ini

Senin, 26 September 2022 - 07:37 WIB
loading...
Perdana, Presiden Jokowi Dijadwalkan Buka BUMN Startup Day 2022 Pagi Ini
Presiden Jokowi akan membuka secara perdana BUMN Startup Day 2022, pagi ini. Program inisiatif Kementerian BUMN itu ingin mendorong kolaborasi antara pelat merah, venture capital, dan para startup. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan membuka secara perdana BUMN Startup Day 2022 , Senin (26/9/2022). Program tersebut merupakan inisiatif Kementerian BUMN yang mendorong kolaborasi antara perusahaan pelat merah, venture capital, dan para perusahaan rintisan (startup) di Indonesia

Gelaran BUMN Startup Day 2022 terbagi ke dalam dua segmen besar, yakni edukasi dan peluang bisnis. Di segmen edukasi, akan digelar diskusi panel dengan pembicara internasional dan mentoring yang memberi kesempatan startup Indonesia berdiskusi secara intens dengan pelaku startup yang sukses hingga para investor.

Baca Juga: Dorong Startup Unjuk Inovasi, Erick Thohir Gelar BUMN Day

Sementara, di segmen peluang bisnis, ada business matching, atau penjajakan kolaborasi B2B, yang mempertemukan BUMN dari berbagai sektor dan industri dengan startup untuk menjajaki kerja sama bisnis, serta investor pitching yang memberi kesempatan startup untuk menawarkan peluang investasi kepada venture capital di lingkungan BUMN.

"Pembukaan BUMN Startup Day oleh Presiden Republik Indonesia. Senin, 26 September 2022," demikian keterangan undangan Tim Kementerian BUMN.

Baca Juga: BUMN Didorong Saingi Pemodal Asing Investasi di Startup Lokal

Menteri BUMN Erick Thohir sebelumnya menyebut peluncuran BUMN Startup Day 2022 menjadi bagian dari memperkuat ekosistem digital di Indonesia. Lantaran, ekonomi digital dalam negeri diperkirakan tumbuh Rp4.818 triliun pada 2030.

"Ini merupakan market besar dan harus dimanfaatkan,” ucap Erick dalam Peluncuran BUMN Startup Day 2022 yang berlangsung di Gedung Kementerian BUMN beberapa waktu lalu.

Dia menilai nilai ekonomi digital tersebut menjadikan Indonesia sebagai kontributor terbesar bagi ekonomi digital Asia Tenggara. Saat ini Indonesia menempati urutan kelima dengan jumlah perusahaan startup terbanyak di dunia dengan mencetak 2.346 startup.

Ekonomi digital, lanjut Erick, terbukti menjadi salah satu pilar resiliensi ekonomi nasional di tengah perlambatan ekonomi akibat pandemi Covid-19. Dalam lanskap ekonomi digital itulah startup berperan penting, mulai dari menyediakan solusi digital terhadap kebutuhan sehari-hari, menciptakan lapangan pekerjaan, dan mendorong pencapaian dan daya saing teknologi Indonesia.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1491 seconds (11.210#12.26)