Penyaluran BLT Pengalihan Subsidi BBM di Provinsi Kepri Dekati 100%

Rabu, 28 September 2022 - 11:08 WIB
loading...
Penyaluran BLT Pengalihan Subsidi BBM di Provinsi Kepri Dekati 100%
Penyaluran bantuan langsung tunai (BLT) secara door to door kepada seorang lansia di Tanjungpinang, Kepulauan Riau.
A A A
JAKARTA - PT Pos Indonesia (Persero) masih berjibaku menyelesaikan penyaluran bantuan langsung tunai (BLT) bahan bakar minyak (BBM) ke seluruh Indonesia sesuai target penyaluran di Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri), hampir 100%.

“Alokasi penyaluran kepada 31.500 Keluarga Penerima Manfaat (KPM), tersalurkan 99,8%. Tersisa 50 KPM di 5 kabupaten dan kota. Target 100% hari ini atau lusa. Kendala karena KPM sedang di luar kota atau pindah rumah. Kami berkoordinasi dengan pemerintah setempat untuk melacak KPM pindah ke mana,” kata Executive Manager Kantor Pos Tanjungpinang, Eko Pradinata dalam keterangan tertulisnya, Rabu (28/9/2022).

Tanjungpinang termasuk dalam kategori daerah 3T (tertinggal, terdepan, terluar). Bahkan, banyak yang berlokasi di pulau terpencil. Hal ini menjadi tantangan bagi petugas juru bayar Pos Indonesia untuk menyalurkan BLT BBM hingga ke tangan KPM.

(Baca juga:Bantuan Langsung Tunai untuk Warga Palopo Mulai Disalurkan)

“Sekitar 80% masuk wilayah 3T, ada di pulau terpencil. Bahkan, ada yang 8 jam perjalanan dengan kapal untuk sampai ke kantor pos. Pengalaman cukup berat menyalurkan hingga ke pulau terluar. Kami merasakan kepuasan tersendiri bisa menyampaikan bantuan, meski daerahnya sulit,” ucap Eko.

Adapun metode penyaluran dilakukan melalui tiga metode, yaitu diserahkan di kantor pos, komunitas, dan diantarkan langsung ke rumah KPM (door to door). Khusus door to door, dilakukan untuk KPM disabilitas, lanjut usia (lansia), maupun sakit. “Harapannya, semua bantuan tersalurkan 100%, karena ini kan amanah dari pemerintah, harus disampaikan,” katanya.

Sementara itu Lurah Dompak, Tanjungpinang, Honggo Zulfika, menyebutkan BLT BBM di Kelurahan Dompak diberikan kepada 141 KPM. “Alhamdulillah sudah tersalurkan 100%. Kami sebagai perangkat kelurahan selalu mengimbau kepada penerima agar bantuan dimanfaatkan sebaik mungkin untuk membantu kebutuhan keluarga, tidak dipergunakan untuk membeli rokok, minuman keras, atau pulsa,” jelas Honggo.

Para penerima bantuan merasa sangat terbantu karena 60% warga Tanjungpinang merupakan nelayan, sisanya buruh harian lepas, ASN, dan tidak bekerja karena tua atau sakit. “Ada beberapa masyarakat yang belum dapat bantuan. Kami telah sampaikan dan diverifikasi oleh Dinas Sosial agar tidak menimbulkan kecemburuan sosial. Sejauh ini aman-aman saja,” katanya.

(Baca juga:Merasa Mampu, Petani di Sleman Kembalikan Bantuan Langsung Tunai)

Honggo berterima kasih karena Pos Indonesia menyalurkan BLT BBM hingga ke tingkat kelurahan. Cara itu dinilainya sangat efektif. “Pembagian BLT sekarang di setiap kelurahan lebih efektif. Kalau dulu menjadi satu di kantor pos, berdesakan dan potensi ricuh. Dengan adanya bantuan ini dapat membantu mengurangi beban masyarakat, membantu meningkatkan taraf hidup sehingga nanti berhasil dan tidak perlu menerima bantuan lagi, untuk dialihkan kepada masyarakat tidak mampu lainnya,” ucapnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2240 seconds (11.210#12.26)