PLN Dapat PMN Rp10 Triliun Tahun Depan, Buat Apa Saja?

Rabu, 05 Oktober 2022 - 11:56 WIB
loading...
PLN Dapat PMN Rp10 Triliun Tahun Depan, Buat Apa Saja?
PLN memberikan rincian terkait penggunaan dari PMN (Penyertaan Modal Negara) sebesar Rp10 triliun pada tahun 2023. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - PT Perusahaan Listrik Negara ( PLN ) memberikan rincian terkait penggunaan dari PMN (Penyertaan Modal Negara) sebesar Rp10 triliun pada tahun 2023. Adapun dana tersebut bakal dipakai untuk membangun infrastruktur ketenagalistrikan di daerah 3T (tertinggal, terluar, dan terdepan).

Direktur Utama PLN (Persero), Darmawan Prasodjo mengatakan, pihaknya telah membagi anggaran tersebut pada pembangunan infrastruktur kelistrikan di 3 wilayah regional.

Baca Juga: Genjot Infrastruktur, PLN Ajukan Dana PMN Rp10 Triliun

Regional pertama adalah Jawa - Madura - Bali yang mendapat alokasi Rp3 tirliun untuk membangun jaringan kelistrikan di daerah yang hingga saat ini masih belum teraliri listrik.

"Jadi Jawa-Madura-Bali pun masih ada, untuk Madura di pulau bagian atas itu masih ada, daerah Sukabumi masih banyak sekali pasokan listrik yang belum bisa masuk, karena ada daerah yang memang terpencil," ujar Darmawan dalam Market Review IDXChanel, Rabu (5/10/2022).

Selanjutnya wilayah regional 2 adalah Sumatera - Kalimantan yang mendapat porsi pembangunan infrastruktur listrik sebesar Rp4,5 triliun. "Ini untuk membangun sumber daya setempat juga ada transmisi dan utnuk membangun daerah terpencil lainnya," kata Darmawan.

Baca Juga: Kabar Baik, Tarif Listrik Dipastikan Tidak Naik hingga Akhir 2022

Selanjutnya adalah regional Sulawesi - Maluku - Papua - Nusa Tenggara yang dialokasikan Rp3,5 triliun. Disana nantinya pengadaan listrik bakal lebih mengandalkan sumber daya Potensial di daerah.

"Kalau disini strateginya kita mencari local wisdom, kalau disitu ada hydro bisa hydro, kalau disana ada panas bumi, ya dari panas bumi, kalau dari angin ya dari angin, kalau ada potensi tenaga Surya ya tenaga Surya," lanjut Darmawan.

Menurutnya ada banyak potensi ekonomi yang bisa digarap pada daerah-daerah di Indonesia, namun terkadang hal tersebut terganjal oleh maslaah energi.

"Ini kami sebut sebagai kemiskinan yang terstruktur, kenapa miskin, mungkin darah itu kaya akan sumber daya alam, ada kerajinan yang punya potensi besar, ada potensi pariwisata yang luar biasa , tetap tanpa adanya listrik kan tidak mungkin itu bisa dikembangkan," pungkasnya.

(akr)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1540 seconds (10.55#12.26)