Konsumsi Listrik 1.169 kWh per Kapita, Indonesia Paling Tertinggal di ASEAN

Jum'at, 25 November 2022 - 15:02 WIB
loading...
Konsumsi Listrik 1.169 kWh per Kapita, Indonesia Paling Tertinggal di ASEAN
Konsumsi listrik per kapita Indonesia masih terbilang rendah. Foto/AldhiChandra/MPI
A A A
JAKARTA - Kementerian Energi dan Sumber Daya Manusia ( ESDM ) mengungkap, konsumsi listrik per kapita di Indonesia masih di bawah target, yakni sebesar 1.268 kWh/kapita pada tahun ini. Padahal, konsumsi listrik per kapita dapat menjadi indikasi pertumbuhan ekonomi nasional.

Baca juga: DPR Pastikan Revisi UU Migas Bakal Tuntas Sebelum 2024

"Hingga September 2022 konsumsi listrik masih sekitar 1.169 kWh/kapita. Kita tahu makin tinggi konsumsi listrik per kapita dapat diindikasikan semakin tinggi juga pertumbuhan ekonomi," kata Sekretaris Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Ida Nuryatin Finahari, Jumat (25/11/2022).

Dia membeberkan, rata-rata konsumsi listrik di ASEAN sudah mencapai 3.672 kWh/kapita. Namun, dalam Renstra Kementerian ESDM, konsumsi listrik per kapita tahun 2024 hanya ditargetkan 1.408 kWh/kapita.

"Artinya kalau kita lihat dari sini sampai 2024 pun sebenarnya kita juga masih ketinggalan jauh sama negara ASEAN lain," ujarnya.

Sementara itu, anggota Komisi VII DPR, Mulyanto, mengatakan bahwa hingga saat ini Indonesia masih terjadi kesenjangan energi listrik antara di wilayah Indonesia timur dan Indonesia bagian barat.

"Ini yang masih terjadi di Indonesia. Terjadi kesenjangan energi listrik antara Indonesia timur dan Indonesia barat," kata Mulyanto saat dihubungi MNC Portal, Jumat (25/11/2022).

Mulyanto menambahkan, di sisi lain Pulau Jawa dan Sumatra mendapati surplus listrik, bahkan PLN tetap harus bayar TOP (take or pay) dari IPP (pembangkit swasta). Di Indonesia timur termasuk Kalimantan Barat masih ada ratusan desa yang gelap gulita, belum lagi keandalan listrik yang masih rendah dan listrik tidak menyala 24 jam.

"Keadilan listrik harus ditegakkan baik disuarakan maupun tidak dalam pertemuan G20," bebernya.

Baca juga: Produksi Miras Maut di Sleman, 4 Mahasiswa Ditangkap Polisi

Demand listrik per kapita, kata dia, masih sangat rendah. Artinya Indonesia masih miskin secara energi. "Karena relevan untuk kasus Indonesia dan harus menjadi perhatian pemerintah untuk mengeksekusinya," ucapnya.

(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2150 seconds (11.97#12.26)