Eropa Waspadai Turki Dijadikan Rusia Tempat Menyembunyikan Gas

Kamis, 01 Desember 2022 - 21:35 WIB
loading...
Eropa Waspadai Turki Dijadikan Rusia Tempat Menyembunyikan Gas
Rencana Presiden Vladimir Putin untuk menjadikan Turki sebagai pusat pasokan gas Rusia secara teori dapat memungkinkan Moskow untuk menutupi ekspornya dengan label bahan bakar dari sumber lain. Foto/Dok
A A A
MOSKOW - Rencana Presiden Vladimir Putin untuk menjadikan Turki sebagai pusat pasokan gas Rusia secara teori dapat memungkinkan Moskow untuk menutupi ekspornya dengan label bahan bakar dari sumber lain. Tetapi analis meragukan, hal itu bakal mampu membujuk orang Eropa untuk membelinya.

Baca Juga: Hilangkan Ketergantungan Energi Rusia, Uni Eropa Jatuh ke Pelukan Diktator Lain

Rusia sebelumnya memasok 40% ke pasar gas Uni Eropa , sebelum Moskow pada 24 Februari mengirim puluhan ribu pasukan ke Ukraina dalam apa yang disebutnya sebagai "operasi militer khusus".

Sejak saat itu, Barat telah memperkenalkan sanksi menyeluruh, termasuk pada minyak dan gas Rusia. Memangkas pembelian bahan bakar yang bersumber dari Rusia dan mencari alternatif lain.

Baca Juga: Sepakat Kirim Gas ke Jerman, Negara Kaya di Teluk Persia Ini Bisa Jadi Penyelamat Eropa

Setelah ledakan merusakan sistem pipa gas Nord Stream di bawah Laut Baltik yang mengalirkan gas Rusia ke Eropa, Putin pada bulan Oktober mengusulkan untuk mendirikan pusat gas di Turki, membangun rute selatan untuk ekspor.

Tanpa membeberkan rencananya secara spesifik, Putin mengatakan, hub dapat didirikan di Turki dengan relatif cepat, dan memperkirakan pelanggan di Eropa akan tertarik menandatangani kontrak.

Sejauh ini belum ada komitmen publik untuk melakukannya, dan analis mengatakan untuk mewujudkan rencana Putin tersebut membutuhkan waktu dan juga investasi.

"Apakah Eropa membutuhkan proyek itu, mengingat tekad negara-negara UE untuk melepaskan gas Rusia dalam waktu dekat?" tanya Alexei Gromov dari Institute for Energy and Finance Foundation yang berbasis di Moskow.

Dia juga menambahkan, tidak mungkin untuk mengkonfigurasi ulang aliran gas di dalam Uni Eropa, karena tidak ada jaringan yang terhubung dari barat laut Eropa, yang digunakan untuk mendapatkan gas melalui Nord Stream 1.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1884 seconds (11.97#12.26)