Setahun Usia Merger BUMN Perikanan, Ini Sederet Capaiannya

Sabtu, 03 Desember 2022 - 18:00 WIB
loading...
Setahun Usia Merger BUMN Perikanan, Ini Sederet Capaiannya
Sederet capaian BUMN perikanan setelah di merger pemerintah. FOTO/dok.SINDOnews
A A A
JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memutuskan untuk melakukan merger PT Perikanan Indonesia (Persero) dan PT Perikanan Nusantara (Persero) sejak 2 Desember 2021 silam. Lalu bagaimana progres kinerja industri perikanan Tanah Air, usai kedua BUMN perikanan itu digabungkan.

Direktur Utama Perikanan Indonesia, Sigit Muhartono mengaku dengan penggabungan BUMN perikanan satu tahun yang lalu harus memberikan nilai positif baik bagi pemegang saham, manajemen, karyawan, masyarakat dan industri perikanan.

Dia menyebut sepanjang satu tahun Perikanan Indonesia terus berbenah dan bertransformasi menjadi perusahaan yang mampu menciptakan ekosistem perikanan berkelanjutan dari hulu hingga hilir. "Kami sudah bertransformasi dalam satu tahun ini. Dan kami berkomitmen terus bertransformasi di tahun-tahun berikutnya untuk menjadi perusahaan perikanan terbesar pada tahun 2026 sesuai visi perusahaan,” ujar Sigit, Sabtu (3/12/2022).

Baca Juga: Erick Thohir Bubarkan 173 Anak dan Cucu BUMN, Segini Sisanya

Dalam perjalanan bisnis pasca merger, Perikanan Indonesia mampu melakukan transformasi kinerja keuangan dengan EBITDA (Earning Before Interest, Taxes, Depreciation and Amortization) dari semula negatif menjadi positif. Perseroan juga menorehkan hasil ekspor yang gemilang ke beberapa negara tujuan. Pertama, ekspor gurita dari Unit Simeulue ke Jepang yang rutin dilakukan setiap bulannya dengan volume 15 ton setiap ekspor.

Kedua ekspor gurita dari Cabang Makassar ke Amerika Serikat sebanyak 17,9 ton. Berikutnya, ekspor Tuna loin natural beku dari Cabang Ambon ke Jepang sebanyak 10,8 ton, dan ekspor ikan Tuna dari Cabang Bitung ke Singapura.

Selain itu, perusahaan juga menyuplai ikan tuna yang sudah diproses menjadi tuna saku, tuna steak dan tuna center cut dari Cabang Benoa ke Amerika Serikat. Dalam minggu ini, Perindo juga mengekspor Ikan Cakalang sebanyak 51 ton dari Jakarta ke Jepang.

“Melalui ekspor ini, kami menjalankan amanah pemerintah sesuai dengan tujuan penggabungan BUMN Perikanan di mana salah satunya harus meningkatkan ekspor produk perikanan Indonesia ke pasar internasional serta meningkatkan pendapatan pajak dan dividen bagi negara,” kata dia.

Proses ekspor, lanjut Sigit, melibatkan nelayan lokal dalam melakukan penangkapan ikan. Artinya, sikap Perikanan Indonesia itu untuk meningkatkan inklusivitas nelayan dengan menyerap hasil tangkapan nelayan (off take), meningkatkan nilai tukar nelayan serta memberikan kemudahan nelayan dalam berproduksi.

Sigit mencatat Perikanan Indonesia juga merambah bidang retail untuk meningkatkan kualitas mutu produk perikanan. Hal ini dilakukan dengan meluncurkan tiga segmentasi produk ritel Tukato Seafood. Segmentasi dibagi menjadi tiga berdasarkan pangsa pasar yaituTukato Bay, Tukato Sea dan Tukato Ocean.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2628 seconds (11.252#12.26)