alexametrics

Kondisi Rupiah Siang Ini Kian Mengkhawatirkan, Tembus Rp16.037

loading...
A+ A-
JAKARTA - Pandemi virus corona membuat investor terus melepas aset berisiko. Revisi pertumbuhan ekonomi dengan batas bawah 4,2% dinilai banyak kalangan sebagai pertanda akan terjadi shock yang besar.

Kondisi nilai tukar rupiah terus menunjukkan gejala mengkhawatirkan terhadap dolar Amerika Serikat (USD). Perdagangan sesi I Jumat (20/3/2020), rupiah di indeks Bloomberg semakin mengkhawatirkan 125 poin atau 0,79% ke level Rp16.037 per USD.

Awal perdagangan, rupiah di pasar spot dibuka sudah melemah 37 poin atau 0,23% ke level Rp15.950 per USD, dibandingkan posisi Kamis lalu di Rp15.912 per USD. Baca: Nyaris Tembus Rp16.000 per USD, BI Siapkan Triple Intervensi



Dan lagi-lagi, rupiah menjadi mata uang paling lemah di Asia pada Jumat siang ini. Kemudian disusul baht Thailand yang tergerus 0,17%. Sementara mata uang Asia lainnya menguat terhadap dolar AS, dengan won Korea Selatan melonjak 2,64%, dolar Taiwan naik 0,38%, dan yuan China bertenaga 0,30%.

Sementara itu, kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia mematok kurs tengah rupiah di Rp16.273 per USD, terjun 58 poin atau 3,55% dibandingkan posisi Kamis kemarin di Rp15.715 per USD.

Adapun dolar Amerika Serikat terus meningkat ditengah pandemi virus corona asal China. Selain memberi stimulus besar-besaran dan uang tunai, pemerintah AS dan The Fed kembali melakukan likuiditas ke pasar keuangan, dengan memperpanjang fasilitas pendaanan dolar untuk sembilan bank sentral, sehingga dolar AS dapat terus mengalir ke seluruh dunia.

Likuiditas dolar membuatnya menjadi primadona bagi investor. Melansir dari CNBC, dolar AS telah naik 3,7% terhadap enam mata uang utama dalam seminggu ini, dimana investor lebih memilih dolar daripada saham, obligasi, atau komoditas lainnya.

"Dolar menguat karena saat ini orang-orang hanya ingin uang tunai," kata Stuart Oakley, eksekutif perdagangan di Bank Nomura Singapura.

Dalam perdagangan Jumat ini, indeks USD yang mengukur kinerja greenback terhadap enam mata uang utama berada di level 102,123.
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top