Ajang F1 H2O Toba 2023 Bisa Sumbang Pertumbuhan Ekonomi Lokal 3,7 Persen

Rabu, 25 Januari 2023 - 20:57 WIB
loading...
Ajang F1 H2O Toba 2023 Bisa Sumbang Pertumbuhan Ekonomi Lokal 3,7 Persen
Kominfo gelar Genposting untuk dukung ajang F1 H2O Toba 2023. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Danau Toba terpilih menjadi tuan rumah ke-40 ajang balap F1 Powerboat World Championship atau F1 H2O Toba 2023. Ajang balap supercepat di atas air tersebut bisa dimanfaatkan untuk memperkenalkan destinasi wisata Indonesia dan menaikkan citra positif Danau Toba di mata dunia.

Baca juga: Ajang F1 H20 Toba 2023 Bakal Dongkrak Pariwisata dan Gairahkan UMKM

Sejalan dengan tugas dan fungsi sebagai pelaksana government public relations acara gelaran F1 H2O Toba 2023, Direktorat Informasi dan Komunikasi Perekonomian dan Maritim Ditjen IKP Kemenkominfo menyelenggarakan kegiatan dukungan publik Genposting (Generasi Positive Thinking) dengan tema “F1 Powerboat, Perkuat Potensi Wisata Danau Toba” .

Danau Toba sebagai salah satu destinasi pariwisata super-prioritas (DPSP), dinilai memiliki potensi sport tourism yang bisa meningkatkan perekonomian lokal di Provinsi Sumatra Utara. Didukung dengan kekayaan alam, sejarah dan budaya, merupakan danau vulkanik terbesar di dunia, UNESCO's Global Geopark, pusat kerajinan Batak dan wastra kain Ulos.

“Selain pariwisata ada juga UMKM. Ada 2.000 UMKM yang diundang untuk bisa ikut serta, jadi kita bisa membeli produk-produk lokal sehingga perekonomian akan naik dan kita patut bangga menggunakan produk Indonesia,” ujar Septriana Tangkary, Direktur Informasi dan Komunikasi Perekonomian dan Maritim Kemenkominfo, Rabu (25/1/2023).

Dukungan terhadap Danau Toba sebagai DPSP tentunya dibutuhkan oleh berbagai pihak termasuk masyarakat, guna mendukung usaha pemerintah dalam mendorong kunjungan wisatawan Nusantara hingga 1,3 miliar perjalanan. Lewat penyelenggaraan F1 H2O Toba 2023, diharapkan akan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi lokal hingga 3,7%, memberikan multiplier economy effect terhadap kawasan Danau Toba, dan memajukan UMKM lokal.

“Di samping mengejar angka kunjungan wisata Indonesia, pemerintah juga berusaha mendorong pariwisata berkelanjutan atau sustainable tourism, yakni pengembangan konsep berwisata yang dapat dapat memberikan dampak jangka panjang, baik itu terhadap lingkungan, sosial, budaya, serta ekonomi untuk masa kini dan masa depan, bagi seluruh masyarakat lokal maupun wisatawan yang berkunjung,“ jelas Septriana.

Sementara itu, Kosmas Harefa, Asisten Deputi Pengembangan Pariwisata Berkelanjutan Kemenkomarves, menjelaskan bahwa saat ini pemerintah tengah berupaya mendatangkan para wisatawan ke destinasi wisata yang telah ditingkatkan kualitas dan infrastrukturnya. Salah satunya dengan menyelenggarakan acara internasional seperti F1 H2O, yang merupakan balapan powerboat dengan level tertinggi di dunia. Tujuannya, memanfaatkan peluang pemulihan pariwisata Indonesia pada 2023.

“Kalau selama ini kita hanya berpikir Bali, sekarang kita harus berpikir untuk mendistribusikan sentra-sentra pengembangan pariwisata. Maka pemerintah memusatkan 5 DPSP, salah satunya Danau Toba,” ujar Kosmas.

Kosmas juga menjelaskan tentang awal mula F1 H2O di Danau Toba atas usulan Menko Marves dalam kunjungan Presiden di bulan Februari 2022, yang melihat keunggulan Danau Toba yang mampu memfasilitasi olahraga powerboat. Proses berlanjut ke tahap komunikasi dengan Union Internationale Motonatique (UIM).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2633 seconds (11.210#12.26)