alexametrics

Ringgit Malaysia Diprediksi Terus Melemah hingga Kuartal I 2017

loading...
Ringgit Malaysia Diprediksi Terus Melemah hingga Kuartal I 2017
Ringgit Malaysia diperkirakan akan terus melemah hingga kuartal I 2017. Foto/thestar.com
A+ A-
KUALA LUMPUR - Mata uang Malaysia, ringgit, diperkirakan terus melemah terhadap dolar Amerika Serikat (USD) hingga kuartal I 2017. Hal ini sebagai kombinasi dari isu eksternal dan isu domestik yang menekan kurs ringgit.

Melansir dari CNBC, Selasa (3/1/2017), ringgit pada hari ini diperdagangkan di level 4,48 per USD. Dan bulan lalu, ringgit telah jatuh ke level terendah sejak 1998 saat krisis keuangan Asia. Sepanjang 2016, ringgit kehilangan 4,24% terhadap dolar AS.

Robert Rennie, kepala strategi pasar global di Westpac, mengatakan kepada CNBC, bahwa perlambatan ekonomi China yang diprediksi berlanjut hingga 2017 akan menambah beban bagi Malaysia. Karena selama ini, ekspor terbesar Malaysia adalah China. “Selain itu, di dalam negeri, kami memiliki masalah politik,” ujarnya di Kuala Lumpur.

Rennie memperkirakan ringgit akan melemah hingga ke level 4,55 terhadap USD pada akhir kuartal pertama 2017. Sementara itu, Mizuho Bank memprediksi ringgit akan berada di kisaran 4,30-4,7 per USD pada periode yang sama.

Co-head of Asian economic research, Frederic Neumann mengatakan neraca perdagangan Malaysia yang menyusut saat ini, akan membuat ringgit lebih rentan pada 2017. “Ini sudah terlihat dari melemahnya ringgit dalam setahun terakhir dan tren yang dapat terus berlangsung”.

Di dalam negeri, skandal dana 1Malaysia Development Berhad (1MDB) telah mengguncang kepercayaan investor, di tengah serangkaian penyelidikan global yang sedang berlangsung atas tudingan korupsi yang dilakukan Perdana Menteri Najib Razak.

Skandal ini sejatinya telah tercium sejak 2015 lalu, dimana ada tuduhan bahwa dana investasi tersebut telah dialirkan ke rekening bank pribadi Najib Razak dan anak tirinya, Riza Aziz bersama perusahaannya Red Granite Pictures. Skandal ini disebut-sebut mirip dengan film The Wolf of Wall Street.

Sedangkan faktor eksternal, kata Rennie, kenaikan yield Amerika Serikat pada tahun ini, bisa memberi tekanan kepada negara-negara berkembang di Asia, termasuk Malaysia. “Jika hasil yield AS bisa meningkat hingga tiga persen, maka kita akan melihat tanda-tanda pelarian modal (capital outflow) dari Asia,” ujarnya.
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak