alexa snippet

Defisit Perdagangan India Membengkak Jadi USD88 Miliar

Defisit Perdagangan India Membengkak Jadi USD88 Miliar
Defisit perdagangan India membengkak menjadi USD88 miliar untuk periode April hingga Oktober, naik 60% dari periode sama tahun lalu. Foto/Ist
A+ A-
MUMBAI - Defisit perdagangan India membengkak menjadi USD88 miliar untuk periode April hingga Oktober, naik 60% dari periode sama tahun lalu, karena ekspor yang lemah dan kenaikan impor yang tajam.

"Masalahnya, yaitu pertumbuhan ekspor yang lemah sebesar 9% dari tahun ke tahun, ditambah dengan kenaikan impor yang tajam sebesar 23% selama April-Oktober. Defisit perdagangan keseluruhan menjadi USD88 miliar yang naik 60% secara year-on-year," kata laporan DBS seperti dikutip dari Asian Age, Rabu (22/11/2017).

Laporan tersebut memperkirakan ekspor akan meningkat setelah distorsi berbasis GST mereda, namun memperingatkan bahwa bauran produk tradisional akan menghambat kemampuannya untuk berpartisipasi dalam kenaikan perdagangan yang sedang berlangsung.

Komposisi ekspor, bahkan jika terdiversifikasi dengan baik telah mencegah ekonomi mendapat manfaat dari kenaikan ekspor regional tahun ini. Kenaikan sebagian besar dipimpin oleh pengiriman elektronik, termasuk semi-konduktor dan elektronik konsumen, yang menghasilkan kurang dari sepersepuluh dari ekspor.

Sebagai gantinya, dua pertiga keranjang terdiri dari kelompok produk tradisional, termasuk permata dan perhiasan, farmasi, tekstil, barang teknik, makanan, dan bahan bakar. Selanjutnya, ketidakpastian terkait GST dan dampak kekurangan tugas telah menambah hambatan.

Di sisi lain, impor akan dipengaruhi oleh kenaikan harga minyak mentah, meski terjadi gangguan pasokan-rantai di babak kedua. Impor minyak naik 20% dibanding tahun lalu yang sebesar 12%. dan permintaan untuk komoditas lain juga tetap kuat.

Namun, laporan tersebut memperingatkan bahwa penurunan ekspor dan impor yang lebih tinggi menimbulkan masalah bagi defisit transaksi berjalan. "Harga minyak akan diawasi ketat, mengingat potensinya untuk meningkatkan impor minyak mentah dan menekan defisit perdagangan," imbuhnya.

Harga minyak mentah Brent untuk tahun buku ini rata-rata mencapai USD53 per barel. "Jika ini naik menjadi USD58-USD60 per barel, defisit perdagangan kemungkinan akan melebar sebesar 40% dan membebani giro. Analisis kami menunjukkan defisit transaksi berjalan yang melebar sebesar 40 bps untuk setiap kenaikan 10% dalam harga minyak mentah," catatan laporan tersebut.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh volatilitas pasar baru-baru ini, negara harus meyakinkan investor bahwa defisit neraca berjalan yang lebih luas tidak selalu berarti tekanan pada neraca pembayaran.

Tren investasi langsung asing di sektor fiskal telah menggembirakan, dengan tingkat suku bunga pada April-September lebih positif daripada periode yang sama tahun lalu.
(izz)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top