alexametrics

Buana Lintas Lautan Incar Dana Rights Issue Rp351,85 Miliar

loading...
Buana Lintas Lautan Incar Dana Rights Issue Rp351,85 Miliar
PT Buana Lintas Lautan Tbk menerbitkan saham baru dan mengincar dana Rp351,85 miliar. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - PT Buana Lintas Lautan Tbk (BULL) berencana menerbitkan saham baru dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue dan mengincar dana Rp351,85 miliar.

Direktur Utama Buana Lintas Lautan Wong Kevin mengatakan, perseroan mengincar dana sebesar Rp351,85 miliar dari rights issue dengan menerbitkan sebanyak-banyaknya 2,51 miliar saham baru dan 837,75 juta Waran Seri III yang menyertai HMETD.

"Kami berencana untuk menggunakan dana tersebut untuk modal kerja. Sebesar Rp140 miliar untuk pembayaran kepada pemasok dalam rangka kegiatan operasional kapal, seperti pemeliharaan kapal, beban umum dan administrasi," kata Wong Kevin dalam pers rilis, Kamis (31/5/2018).

Sisanya, lanjut Wong Kevin, akan digunakan untuk pembelian kapal secara langsung maupun pembelian kapal secara tidak langsung yang akan dilakukan oleh perusahaan anak yang akan ditunjuk kemudian dalam bentuk setoran modal. Pembelian kapal baru oleh perseroan dilakukan dalam rangka diversifikasi dan ekspansi usaha.

Selain aktif di kapal tanker minyak, FPSO/FSO, dan gas sebagai bisnis utama yang terus perseroan kembangkan, BULL juga ingin membidik bisnis kapal curah kering, seperti kapal pengangkutan batu bara serta kapal tunda dan tongkang guna menyambut Beyond Cabotage, Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 82 Tahun 2017 tentang Ketentuan Penggunaan Angkutan Laut dan Asuransi Nasional untuk Ekspor dan Impor Barang Tertentu. Peraturan tersebut mengatur tentang penggunaan kapal nasional untuk ekspor batu bara dan CPO.

"Indonesia merupakan negara pengekspor batu bara terbesar di dunia, mencapai 364 juta ton pada tahun 2017. Dengan harga batu bara yang terus meningkat seiring permintaan di sejumlah negara seperti Vietnam, Tiongkok, dan India, Perseroan melihat prospek besar di depan mata yang belum dikembangkan," ucapnya.

Permintaan dalam negeri juga tidak kalah menggiurkan, sama seperti kebutuhan kapal tanker yang terus meningkat, geografis Indonesia sebagai negara kepulauan mengharuskan penggunaan kapal sebagai alat transportasi. Batu bara di Indonesia umumnya dihasilkan di Pulau Kalimantan dan Sumatera, sedangkan pengguna batu bara umumnya berada di pulau Jawa. Kebutuhan dalam negeri sendiri mencapai 97 juta ton pada 2017.

Nantinya, setiap pemegang dua saham yang namanya tercatat dalam daftar pemegang saham pada 21 Juni 2018 pukul 16.00 WIB mempunyai satu HMETD, di mana satu HMETD berhak untuk membeli satu saham baru yang ditawarkan dengan harga pelaksanaan Rp140.

Pada setiap tiga saham hasil pelaksanaan HMETD tersebut juga melekat satu Waran Seri III. Setiap pemegang satu waran berhak untuk membeli satu saham perseroan dengan harga pelaksanaan Rp175 per saham. Dalam aksi tersebut, perusahaan pun telah resmi mengantongi efektif dari OJK.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak