alexametrics

Wall Street Turun Tajam Saat AS Berlakukan Pembatasan Visa Bagi Pejabat China

loading...
Wall Street Turun Tajam Saat AS Berlakukan Pembatasan Visa Bagi Pejabat China
Wall Street berakhir turun tajam pada perdagangan, Selasa waktu setempat setelah Amerika Serikat (AS) memberlakukan pembatasan visa terhadap pejabat China. Foto/Dok, Reuters
A+ A-
NEW YORK - Wall Street berakhir turun tajam pada perdagangan, Selasa waktu setempat untuk mendekati posisi terendah. Hal ini setelah Amerika Serikat (AS) memberlakukan pembatasan visa terhadap pejabat China serta dibayangi oleh komentar Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang menyatakan siap melanjutkan keterbukaan untuk menjadi sinyal penurunan suku bunga.

Pergerakan saham sempat memangkas kerugian dampak dari pernyataan Powell, namun dengan cepat berbalik arah hingga jatuh cukup dalam pada sesi akhir perdagangan. Penurunan terjadi saat Departemen negara bagian AS tidak berselang lama mengungkapkan, sudah menerapkan pembatasan visa pada pemerintah China dan pejabat Partai Komunis yang diyakini bertanggung jawab atas diskriminasi terhadap minoritas Muslim di Provinsi Xinjiang.

Gerakan tersebut memicu ketegangan menjelang pembicaraan perdagangan tingkat tinggi di Washington minggu ini dan menjadi pendorong terhadap penurunan bursa. Sebelumnya, pemerintah AS juga memperluas daftar hitam terhadap organisasi serta perusahaan asal China.



Kerugian yang meluas dipimpin indeks keuangan S&P yang sensitif terhadap tingkat suku bunga mencetak hasil negatif dengan penurunan mencapai 2%.Sedangkan Philadelphia Semiconductor index SPSY. SOX turun 3,1%. Sebuah laporan Bloomberg mengatakan bahwa, Washington bergerak maju dengan upaya membatasi arus modal ke China. Sementara laporan South China Morning Post mengatakan Chiba telah melunak menjelang pembicaraan di Washington.

Dalam sambutannya, Powell juga mengatakan bahwa waktunya telah tiba untuk memungkinkan kepemilikan aset Fed untuk mulai berkembang lagi, dan The Fed akan "segera mengumumkan tindakan apa yang akan dilakukan untuk menambah pasokan cadangan."

Dow Jones Industrial Average turun 313,98 poin atau 1,19%, menjadi 26.164,04 untuk mengiringi indeks S&P 500 yang kehilangan 45,73 poin, setara dengan 1,56% di posisi 2.893,06. Selanjutnya komposit NASDAQ jatuh 132,52 poin atau 1,67% untuk bertengger di level 7.823,78.

Ekspektasi pasar telah meningkat bahwa Fed akan memotong suku bunga dengan persentase seperempat poin pada bulan Oktober, menurut FedWatch CME Group. Volume perdagangan bursa saham AS mencapai 6,74 miliar saham, atau lebih rendah dibandingkan rata-rata 7,20 miliar saham selama sesi penuh 20 hari perdagangan terakhir.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak