alexametrics

Wall Street Berbalik Jatuh di Tengah Ancaman Trump Tutup Facebook dan Twitter

loading...
Wall Street Berbalik Jatuh di Tengah Ancaman Trump Tutup Facebook dan Twitter
Wall Street berakhir lebih rendah imbas pernyataan Presiden AS Donald Trump yang siap mengetatkan regulasi dan bahkan mengancam menutup media sosial seperti Twitter dan Facebook karena dinilai membungkam suara konservatif. Foto/Dok
A+ A-
JAKARTA - Wall Street berakhir lebih rendah pada perdagangan, Kamis waktu setempat untuk berbalik jatuh usai sempat mencuatkan sinyal kebangkitan. Sentimen negatif datang dari pernyataan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang mengatakan siap mengetatkan regulasi dan bahkan mengancam menutup media sosial seperti Twitter dan Facebook karena dinilai membungkam suara kaum konservatif.

Komentar Trump langsung membuat saham Twitter Inc (TWTR. N) berakhir ambruk 4,4% dan Facebook Inc (FB. O) merosot hingga 1,6% seiring dengan kabar bahwa Trump akan menandatangani perintah eksekutif pada perusahaan media sosial pada hari Kamis setelah mengancam akan menutup media sosial yang dituduhnya membungkam suara-suara konservatif.

Trump mengatakan, sedang mengarahkan Jaksa Agung William Barr untuk bekerja sama dengan negara demi menegakkan hukum terhadap apa yang Ia gambarkan sebagai praktik bisnis tidak adil oleh perusahaan media sosial. Perselisihan ini mencuat setelah Twitter pada hari Selasa untuk pertama kalinya menandai tweet Trump sebagai hoaks dan menyertai sebuah peringatan yang mendorong para pembaca untuk memeriksa unggahan tersebut.



Dow Jones Industrial Average turun 147,63 poin atau 0,58% menjadi 25.400,64 saat indeks S&P 500 6,4 poin yang setara 0,21% hingga menyentuh level 3.029,73. Selanjutnya kejatuhan juga menimpa komposit NASDAQ usai merosot hingga 43,37 poin atau 0,46% ke posisi 9.368,99.

Meski begitu indeks S&P 500 masih berada dalam tren lonjakan tajam, dibandingkan level terendah yang sempat tersentuh di bulan Maret. Sentimen positif datang dari restart kembali aktivitas bisnis setelah berminggu-minggu shutdown dan sejumlah besar tindakan stimulus untuk mendukung perekonomian telah mencuatkan harapan pemulihan yang kuat.

Namun kekhawatiran baru muncul terkait hubungan AS dan China yang kemungkinan mendorong perlambatan. Penasihat ekonomi Gedung Putih, Larry Kudlow mengatakan bahwa Hong Kong saat ini mungkin akan diperlakukan seperti China terkait soal perdagangan dan hal lain. China sendiri telah menyetujui proposal untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional baru untuk Hong Kong.

Saham telah lebih tinggi dalam sebagian besar sesi saat investor bersiap untuk pemulihan yang cepat dari kemerosotan ekonomi dampak pandemi corona. Namun memburuknya hubungan antara Amerika Serikat dan China sebagai dua ekonomi terbesar di dunia dalam beberapa pekan terakhir dikhawatirkan bisa menimbulkan ancaman bagi pemulihan kuat pasar saham dari selloff yang curam.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top