alexametrics

Pupuk Indonesia Sabet Penghargaan BUMN Terbaik

loading...
Pupuk Indonesia Sabet Penghargaan BUMN Terbaik
PT Pupuk Indonesia (Persero) meraih penghargaan sebagai BUMN terbaik atau The Best Indonesia SOE dengan predikat Sangat Bagus. Foto/Dok
A+ A-
JAKARTA - PT Pupuk Indonesia (Persero) meraih penghargaan sebagai BUMN terbaik atau The Best Indonesia SOE dengan predikat "Sangat Bagus" dari Majalah Infobank. Predikat tersebut diberikan berdasarkan penilaian terhadap kinerja keuangan perusahaan yang baik sepanjang tahun 2018.

Penghargaan diterima oleh Direktur Pemasaran Pupuk Indonesia, Achmad Tossin Sutawikara dari Rully Ferdian selaku Direktur Infobank Institute pada acara malam penganugerahan "Infobank Top BUMN 2019" pada Jumat, 25 Oktober 2019 di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta.

Achmad Tossin menyatakan rasa syukur dan terima kasih atas penghargaan ini. Menurutnya, penghargaan tersebut merupakan apresiasi penting atas kerja keras segenap karyawan dan manajemen perusahaan dalam berkontribusi mendukung ketahanan pangan, sekaligus menjaga kinerja bisnis yang unggul dan produk yang berdaya saing tinggi.



"Penghargaan ini merupakan apresiasi atas upaya keras kami dalam menjaga kinerja perusahaan di tengah persaingan yang ketat, dan di tengah besarnya tantangan pada industri pupuk dan petrokimia. Termasuk juga apresiasi atas keberhasilan kami memberikan kontribusi ekonomi dan sosial yang besar kepada negara dan masyarakat,” ungkapnya, Sabtu (26/10/2019).

Pada ajang ini, Infobank memberikan penghargaan kepada 54 BUMN berpredikat "sangat bagus", 21 BUMN berpredikat "baik", dan 13 BUMN berpredikat "cukup baik".

Tossin menjelaskan, sepanjang tahun 2018, Pupuk Indonesia berhasil mencatatkan kinerja positif. Bahkan perusahaan mencetak rekor tertinggi sepanjang sejarah, dengan membukukan pertumbuhan volume penjualan menembus 14 juta ton. Hal tersebut didapat berkat keberhasilan perusahaan memaksimalkan penyaluran pupuk bersubsidi serta meningkatkan penetrasi pasar ke perkebunan dalam negeri.

Hal tersebut pun turut mendorong tumbuhnya total pendapatan dan laba dibandingkan tahun sebelumnya. Total pendapatan tercatat Rp69,4 triliun atau tumbuh 17% dari tahun 2017. Adapun laba perusahaan tercatat Rp4,21 triliun, naik 37% dari tahun sebelumnya. Total aset perusahaan juga tumbuh sebesar 8,11% menjadi Rp138,9 triliun.

“Di tahun 2018 kami juga mencatatkan kontribusi kepada negara sebesar Rp6,25 triliun yang terdiri dari total pajak dan deviden," jelas Tossin.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak